facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Banjir Samarinda Telan Korban Jiwa, Satu Remaja Perempuan Tewas Kesetrum

Chandra Iswinarno Jum'at, 08 Januari 2021 | 05:30 WIB

Banjir Samarinda Telan Korban Jiwa, Satu Remaja Perempuan Tewas Kesetrum
Banjir Samarinda. Sebuah mobil minibus terbawa arus banjir pada Kamis (7/1/2021) malam di Kota Samarinda. [Tangkapan layar Akun Instagram beritaterkinismr]

Banjir Samarinda menyebabkan satu remaja perempuan tewas kesetrum di Jalan Juanda.

SuaraKaltim.id - Peristiwa banjir yang terjadi di Kota Samarinda sejak Kamis (7/1/2021) sore telah menelan satu korban jiwa.

Dari unggahan rekaman video di akun Instagram beritaterkinismr disebutkan 'Banjir, seorang remaja perempuan kesetrum di Jalan Juanda Samarinda, korban meninggal dunia.'

Unggahan tersebut ditanggapi simpati oleh warganet di Ibu Kota Kalimantan Timur tersebut. Seperti ditulis akun chanizhacha yang menuliskan komentarnya di kolom tersebut.

"Innalillahiwainailaihirojiun.. almarhum anaknya manis pendiam anak rumahan teman mamanya ke mana mana selepas kepergian bapaknya yang sudah meninggal setahun yang lalu mudah-mudahan mamanya keluarganya kuat ikhlas sabar.. InsyaAllah husnul khotimah anak baik meninggal di hari yang baik masuk Malam Jumat ."

Baca Juga: Pemukiman di Samarinda Diterjang Banjir Bandang, Petugas Evakuasi Warga

Selain itu, akun elbongani juga menuliskan komentar di kolom yang ada pada unggahan video tersebut

"Inalillahi tadi saya juga bantu pas di depan warung di Juanda saya kira tenggelam, soalnya ibunya panik banget saya bantu "nolong terus dibawa pakai mobil ke RS semoga jadi pembelajaran lah ."

Sebelumnya, diberitakan sejumlah titik di Kota Samarinda mengalami kebanjiran. Salah satu titik terparah adalah banjir bandang yang terjadi di pemukiman Bukit Pinang, Kelurahan Samarinda Ulu, Kota Samarinda.

Informasi yang dihimpun, genangan air mulai muncul setelah dilanda hujan sekira pukul 14.30 Wita. Banjir semakin parah karena hujan tak berhenti sampai sore. Akibatnya, banjir bandang pun terjadi hingga ketinggian mencapai pinggang orang dewasa.

"Tadi sore paling parah, ketinggian air mencapai pinggang orang dewasa. Malam ini sudah mulai surut meski ketinggian air masih mencapai paha orang dewasa," ujar seorang relawan Potensi Basarnas Muhammad Fadila kepada Suarakaltim.id, Kamis (7/1/2020) malam.

Baca Juga: 50 Unit Rumah Diserahkan untuk Korban Banjir Bandang Luwu Utara

Hingga pukul 20.00 WITA, diketahui genangan air belum surut secara keseluruhan. Lantaran itu, anggota Basarnas, TNI dan Polri, Relawan Kota Samarinda serta instansi pemerintah lainnya, masih berada di lokasi untuk melakukan evakuasi terhadap warga.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait