alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Curah Hujan Tinggi, Banjir di Kutim Berhari-hari, Warga Diminta Waspada Soal Buaya

Denada S Putri Selasa, 07 Desember 2021 | 21:37 WIB

Curah Hujan Tinggi, Banjir di Kutim Berhari-hari, Warga Diminta Waspada Soal Buaya
Ilustrasi buaya (Unsplash)

Harus ada pengawasan untuk anak-anak."

SuaraKaltim.id - Curah hujan yang tinggi beberapa hari di sejumlah wilayah di Sangatta mengakibatkan aliran sungai meluap di pemukiman warga. Hal itu terjadi beberapa hari terakhir.

Akibat banjir yang melanda, aktivitas warga pun terbatasi. Namun ada hal yang tak kalah berbahaya dari pada masalah banjir. Yakni, muncul buaya di permukaan air. Hal itu dibuktikan dengan beberapa orang warga yang memotret kemunculan buaya dan mengunggahnya di media sosial, hingga viral.

Wakil Bupati Kutim, Kasmidi Bulang mengingatkan, warga agar menghindari aktivitas di luar rumah selama banjir berlangsung. Warga juga disarankan tidak beraktivitas di lokasi-lokasi yang diduga ditempati buaya.

“Harus ada pengawasan untuk anak-anak agar tidak main air karena banyak bahaya yang mengancam. Selain menimbulkan penyakit, buaya yang lapar tiba-tiba muncul menerkam,” imbuhnya, melansir dari kaltimtoday.co--Jaringan Suara.com, Selasa (7/12/2021).

Baca Juga: Pemprov DKI Jakarta Berencana Relokasi Warga Terdampak Banjir Rob ke Rusun

Orang nomor dua di Kutim itu juga mengingatkan masyarakat agar waspada terhadap potensi terjadinya bencana di wilayahnya masing-masing.

Ia mengatakan, ketika potensi bencana bisa terdeteksi sejak awal, paling tidak bisa dilakukan antisipasi. Supaya tidak sampai mengakibatkan kerusakan parah atau korban jiwa dan materi yang lebih besar.

Menurutnya, ketika hujan deras turun, warga yang memang wilayahnya rawan terjadi bencana sebaiknya mengungsi dulu ke tempat aman. Terutama warga yang tinggal di tempat-tempat yang berpotensi banjir, miring atau berdekatan dengan tebing.

“Untuk warga agar selalu waspada. Saya bersama Pak Bupati meminta BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) dan Dissos untuk selalu siap, karena dua dinas itu yang bersinggungan langsung ketika terjadi bencana,” sebutnya.

Sementara, BPBD Kutim berupaya menanggulangi banjir yang merendam beberapa wilayah di Sangatta. Selain menyelamatkan warga, petugas BPBD juga memberikan pemahaman kepada warga agar tidak panik saat melihat buaya.

Baca Juga: 4 Cara Menipiskan Bibir: Pakai Lidah Buaya hingga Madu

Kepala BPBD Kutim, Syafrudin melalui Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan, Awang Ari Jusnanta mengatakan, reptil tersebut memanfaatkan genangan banjir untuk menjelajahi area berbeda untuk mencari makan. Sewaktu-waktu, hewan itu dapat menerkam manusia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait