Denada S Putri
Jalan Sepakat, Lubuk Sawah RT 16 Kelurahan Mugirejo yang becej dan berlumpur ketika diguyur hujan. Hingga kini, jalan tersebut masih belum diperbaiki Pemkot Samarinda. [kaltimtoday.co]

SuaraKaltim.id - Eks warga bantaran Sungai Karang Mumus (SKM) setelah dilakukan penggusuran sebagian dialokasikan di Jalan Sepakat, Lubuk Sawah RT 16 Kelurahan Mugirejo, Kecamatan Sungai Pinang. Usai pindah, mereka kini mengeluhkan akses jalan yang tidak kunjung diperbaiki.

Sekitar 1 kilometer jalan masuk ke pemukiman warga eks SKM di Jalan Sepakat tersebut mengeluhkan akses jalan. Sejak direlokasi sampai saat ini, kata mereka akses tersebut tidak diperhatikan oleh Pemkot Samarinda.

Hal itu diungkapkan oleh Anggota DPRD Samarinda dari daerah pemilihan (Dapil) V meliputi Kecamatan Sungai Pinang dan Samarinda Utara, Samsuddin. Ia menerima laporan dari warga setempat, bahwa akses jalan nampak berlubang dan becek.

“Sebagian warga juga eks relokasi Pasar Segiri, mereka teriak karena Pemkot Samarinda tidak lagi memperhatikan akses jalannya,” ungkapnya dilansir dari kaltimtoday.co--Jaringan Suara.com, Kamis (14/10/2021).

Baca Juga: Apes! Gagalkan Aksi Pencuri Ikan, Mbah Minto Warga Demak Segera Disidang di Pengadilan

Minimal, katanya, warga di wilayah itu meminta jika tak dilakukan pengecoran, cukup batu koral merah untuk menimbun jalan tersebut.

“Setidaknya dikasih batu koral dulu, sehingga saat musim hujan mereka bisa lewat, karena jalan itu masih tanah pasti becek,” ujarnya.

Politisi PKB yang saat ini duduk di Komisi III DPRD Samarinda itu, mengharapkan agar Pemkot Samarinda merespon keluhan warga RT 16, di Jalan Sepakat Lubuk Sawah Mugirejo.

“Saya berharap ditindaklanjuti permintaan warga itu, karena jalan juga bagian dari kebutuhan masyarakat juga, untuk memperlancar aktivitasnya,” harapnya.

Baca Juga: Positif Corona Melandai, 86.974 Orang Warga Sumbar Sembuh dari Covid-19

Komentar