Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

DPRD Minta Bisnis Hiburan Dibuka, Pemkot Balikpapan: Belum Bisa!

Yovanda Noni Senin, 21 September 2020 | 13:57 WIB

DPRD Minta Bisnis Hiburan Dibuka, Pemkot Balikpapan: Belum Bisa!
Penonton Bioskop XXI duduk berjaga jarak saat pemeriksaan kesiapan bioskop beroperasi kembali di Pusat Grosir Cililitan, Jakarta, Sabtu (29/8/2020). [ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak]

DPRD Balikpapan menilai jika PAD mandek maka Pemkot juga tidak bisa melakukan berbagai aktivitas pemerintahan.

SuaraKaltim.id - Demi menggenjot pendapatan asli daerah (PAD) di Kota Balikpapan yang sempat lesu di masa pandemi, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Balikpapan Abdulloh, menyarakan sektor bisnis hiburan kembali dibuka.

Menurut dia, pandemi Covid-19 mengehentikan semua lajur PAD di Kota Balikpapan.

Saat ini, sektor hiburan bisa didorong untuk bisa kembali aktif. Namun harus dimulai beberapa simulasi kegiatan dan protokol kesehatan yang ketat.

“Dibuka saja, bioskop, THM dan bisnis lainnya. Tapi dengan catatan, protokol kesehatan diutamakan. Jaga jarak, pakai masker dan cuci tangan,” katanya.

Dijelaskan dia, selain masalah lesunya PAD di masa pandemi, masalah tenaga kerja yang kini dirumahkan juga harus diperhatikan.

Dia mengatakan, banyak karyawan di Kota Balikpapan yang terpaksa harus dirumahkan oleh perusahaannya.

“Sebaiknya, sektor ekonomi kembali berjalan, karena ini berkaitan dengan PAD Kota Balikpapan. Jika PAD mandek, maka semua kegiatan pemerintah juga tidak mandek,” sebutnya.

Permintaan itu ternyata tidak dapat dipenuhi oleh Pemerintah Kota Balikpapan.

Dikatakan Walikota Balikpapan, Rizal Effendi, Pemkot tidak akan mengambil keputusan membuka kembali bisnis hiburan karena angka penyebaran Covid-19 semakin tinggi.

“Tingkat penyebaran Covid-19 masih rawan, belum bisa dibuka,” pungkasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait