alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ada Darah Nabi Muhammad di Pandeglang, Begini Ceritanya

Chandra Iswinarno Rabu, 25 November 2020 | 18:40 WIB

Ada Darah Nabi Muhammad di Pandeglang, Begini Ceritanya
Peninggalan Rasulullah SAW salah satunya berupa darah Nabi Muhammad yang tersimpan di Pandeglang. [Bantennews.co.id]

Darah Nabi Muhammad itu didapat dari pemilik Galeri Warisan MAR di Malaysia yang dikenal sebagai kolektor Islam terkenal, sekaligus pakar teknologi dan artefak Islam.

SuaraKaltim.id - Benda peninggalan masa lalu kerap memiliki cerita sendiri mengenai masa silam yang menarik, apalagi jika artefak itu terkait dengan nama besar Nabi Muhammad SAW.

Seperti benda peninggalan Nabi Muhammad SAW yang dimiliki Ahmad Mutawali Al Maki, atau akrab disapa Haji Maki. Warga Dusun Kebon Cau, Kelurahan Pagadungan, Kecamatan Karang Tanjung, Kabupaten Pandeglang mengklaim memiliki benda yang terkait dengan Nabi Muhammad SAW.

Ada enam benda yang berkaitan erat dengan nabi akhir zaman ini.

Haji Maki pun menceritakan asal muasal memeroleh enam benda tersebut. Semuanya berawal dari tanggal 18 Februari 2020, ketika dirinya mendapatkan hadiah yang luar biasa, berupa hibah artefak Nabi Muhamad SAW dari Profesor Abdul Manang Embong.

Baca Juga: Simpan Rambut Rasulullah, Haji Maki: Silakan Datang, Lepas Rindu ke Nabi

Dia mendapatkan benda tersebut langsung dari pemilik Galeri Warisan MAR di Malaysia yang dikenal sebagai kolektor Islam terkenal, sekaligus pakar teknologi dan artefak Islam.

Abdul Manang menyimpan amanah ribuan artefak Rasulullah dan sahabat-sahabat Nabi di museum pribadinya. Peninggalan itu sebagian berasal dari hibah keluarga Rasulullah SAW.

Pun artefak yang diterima Haji Maki berupa rambut Rasullulah, darah sisa bekam Rasulullah, benang-benang dari selimut Rasulullah, tanah Makbaror atau tanah yang berasal dari rumah Rasulullah, batu sijil atau batu yang dibawa burung Ababil serta batu Kakbah.

Untuk membuktikan keasliannya, ada beberapa metode yang dilakukan untuk membuktikan keaslian barang tersebut.

“Ada sertifikat yang juga diserahkan terkait pendukung keabsahan dari benda-benda artefak tersebut, yaitu berupa sertifikat yang dikeluarkan museum Dinar yang berada di Makkah. Selain itu, bahwa uji sanad, test DNA, uji umur dan uji karbon untuk menelusi sumber asal dari rambut tersebut,” katanya saat ditemui Bantennews.co.id-jaringan Suara.com di kediamannya pada Senin (23/11/2020).

Baca Juga: Selain Darah, Haji Maki Simpan Rambut Hingga Benang Selimut Nabi Muhammad

Dia pun mengaku akan membuka lebar bagi masyarakat yang ingin melihat keenam barang yang saat ini diamanahkan kepadanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait