alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Daya Beli Merosot Saat Pandemi, Ribuan Warteg se-Jabodetabek Siap Tutup

RR Ukirsari Manggalani Kamis, 21 Januari 2021 | 10:36 WIB

Daya Beli Merosot Saat Pandemi, Ribuan Warteg se-Jabodetabek Siap Tutup
Pedagang melayani pembeli di Warteg Subsidi Bahari kawasan Jalan Fatmawati, Jakarta. Sebagai ilustrasi warteg [ANTARA FOTO/Reno Esnir]

Ada gelombang PHK dan kenaikan komoditas pangan jadi faktor penutupan warteg.

SuaraKaltim.id - Selama ini, begitu banyak pekerja dan pegawai menggantungkan kebutuhan bersantap kepada warteg. Tinggal berdiri di balik kaca lemari saji, dan melakukan touch screen--karena langsung menyentuhkan jari saat menunjuk lauk--maka sepiring sajian tinggal dinikmati. Pilihan begitu banyak, rasa menyenangkan, dan bila ingin tambah cukup berikan piring kembali. Dikhawatirkan, pemandangan di warteg seperti ini bakal langka sebagai dampak pandemi.

Dikutip SuaraBanten.id, jaringan SuaraKaltim.id, dari BantenNews.co.id, berdasarkan informasi dari Komunitas Warteg Nusantara (Kowantara), ada sekitar 20.000 usaha warteg di Jabodetabek yang bakal menutup operasional bisnisnya di tahun ini. Dasarnya adalah pandemi COVID-19 yang memberikan dampak pada sektor perekonomian rumah makan atau warteg di seluruh kawasan Jabodetabek.

"Di awal tahun ini, kurang lebih ada 20.000 warteg yang akan tutup. Ini karena ketidakmampuan pengusaha warteg memperpanjang sewa tempat usahanya. Ini merupakan bagian dari kesulitan permodalan salah satunya," jelas Mukroni, Ketua Kowantara, Rabu (20/1/2021).

Mukroni menjelaskan, gagal bayar itu tak lepas dari terus menurunnya pendapatan usaha sejak awal pandemi COVID-19 melanda Indonesia, yaitu Maret 2020. Lantaran pandemi ini turut membatasi aktivitas sosial dan ekonomi masyarakat, termasuk kelompok pekerja sebagai pelanggan setia warteg yang hilang begitu saja.

Baca Juga: Best 5 Oto: Simak Mobil Kenegaraan Presiden Joe Biden, Awkarin Naik Vespa

"Pendapatan para pelaku usaha juga sudah turun terus dari Maret 2020. Untuk turunnya (pendapatan) karena aktivitas masyarakat semuanya terbatas (PSBB) juga. Turunnya omzet bisa mencapai 70 persen, biasa omzet sehari Rp2-3 juta sebelum pandemi, kini hanya Rp250-300 ribu per hari. Drastis banget turunnya," jelasnya secara detail.

Faktor lain yang membuat omzet warteg menurun adalah terjadinya gelombang Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Sehingga tingkat daya beli masyarakat termasuk pelanggan juga mengalami penurunan yang signifikan.

"Dari COVID-19 ini, daya beli masyarakat juga sangat menurun, termasuk pelanggan kami juga, yang kebanyakan pekerja. Karena PHK, jadi hilang konsumen," urainya.

Tambahan lagi, beberapa waktu terakhir sejumlah komoditas pangan utama mengalami kenaikan harga secara drastis. Sehingga membuat beban yang dipikul pelaku usaha warteg menjadi kian bertambah berat.

Oleh karena itu, Mukroni meminta pemerintah pusat maupun daerah di wilayah Jabodetabek mau membantu dengan memberikan stimulus berupa keringanan biaya sewa tempat. Sehingga kelangsungan bisnis warteg bisa tetap bertahan.

Baca Juga: Best 5 Oto: Kia Corporation Ganti Tagline, Filipina Tetapkan SIM Baru

Menurut Mukroni, saat ini tercatat ada sekira 50.000 pelaku usaha warteg di Jabodetabek. Dia berharap selain keringanan biaya sewa tempat, akses perbankan untuk bantuan modal agar dibuka kembali bagi pelaku usaha warteg.

"Pemerintah harus memberikan upaya serius, mungkin ke pelaku UMKM (pengusaha warteg). Kami siap jika ada pertemuan dengan pemerintah pusat maupun daerah terkait hal ini," harapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait