alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Penyerang Mabes Polri Mahasiswi DO Semester 5, Polri Ungkap Sejumlah Temuan

Sapri Maulana Rabu, 31 Maret 2021 | 21:43 WIB

Penyerang Mabes Polri Mahasiswi DO Semester 5, Polri Ungkap Sejumlah Temuan
Penyerang Mabes Polri, Jakarta, yang diduga teroris tersebut berjenis kelamin perempuan. [dokumentasi]

Kapolri Jenderal Listyo menjelaskan, ZA sebelum beraksi sudah pamit melalui WhatsApp Grup (WAG) keluarga.

SuaraKaltim.id - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menggelar konferensi pers terkait aksi penyerangan Mabes Polri, Rabu (31/3/2021). Identifikasi ZA, 25 tahun, warga Ciracas, Jakarta Timur valid, sesuai dengan hasil identifikasi Polri. Kapolri juga menjelaskan tentang map berwarna kuning dan ternyata ZA sebelumnya sudah pamit di WhatsApp Grup (WAG) keluarga.

Dari hasil penelurusan Polri, berhasil ditemukan akun media sosial pelaku.

Listyo mengungkapkan, postingan pelaku di media sosial mengarah pada dukungan atas keberadaan kelompok radikal Islamic State (IS) atau lebih dikenal ISIS.

"Dia lone wolf, ISIS, yang dibuktikan dengan postingan bersangkutan di sosial media," kata Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Baca Juga: Ini Isi Map Kuning Penyerang Mabes Polri, Sempat Pamit WAG Sebelum Beraksi

“Tersangka mantan mahasiswa di salah satu kampus dan DO (drop out) semester lima. Dari harus pendalaman dan penggeledahan kita dapatkan beberapa temuan,” sambungnya.

Kemudian soal isi map kuning, Kapolri Listyo mengungkapkan di dalamnya terdapat kata-kata tertentu. Namun, ia tidak memaparkan kata-kata yang dimaksud secara detail.

“Kemudian (pelaku) juga memiliki instagram yang baru dibuat atau diposting 21 jam lalu di mana di dalamnya ada bendera ISIS da nada tulisan tentang perjuangan jihad,” kata Listyo.

Tak hanya itu saja, polisi juga menemukan surat di rumah orangtua ZA dan pesan dalam WAG, di mana ia pamit kepada keluarga.

“Saya sudah perintahkan kepada kadensus untuk mengusut tuntaas jaringan tersangka,” kata Listyo.

Baca Juga: Teroris di Mabes Polri Mahasiswa DO, Menembak 6 Kali Sebelum Dilumpuhkan

Dia juga berpesan agar anggota Polri meningkatkan kewaspadaan, sistem keamanan. Baik di markas komando dan juga saat menjalankan tugas di lapangan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait