alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Seorang Siswa Dikira Meninggal Karena Vaksin Sinovac, Ternyata....

Denada S Putri Selasa, 14 September 2021 | 15:55 WIB

Seorang Siswa Dikira Meninggal Karena Vaksin Sinovac, Ternyata....
Vaksin Sinovac yang bernama CoronaVac. [AFP/Mohd Rasfan]

Bantahan itu dipatahkan oleh pihak keluarga karena isu beserta rumor terkait itu beredar luas di kalangan publik.

SuaraKaltim.id - Pihak keluarga membantah bahwa sang anak yang bernama Muhammad Faiz (17) meninggal karena vaksin Covid-19 yang ia dapatkan. Bantahan itu dipatahkan oleh pihak keluarga karena isu beserta rumor terkait itu beredar luas di kalangan publik.

Melansir dari Suara.com, sang ibunda, Delmi Afriyusnita (43) menyebut, anaknya meninggal akibat penyakit asma yang diderita.

"Faiz anak saya memang sudah mengidap penyakit itu sejak kecil. Dan pada Senin subuh kemarin, Faiz memang alami sesak akibat asmanya," terangnya dikutip dari sumber yang sama, Selasa (14/9/2021) sore.

Untuk diketahui, imformasi hoaks tersebut beredar luas melalui aplikasi pesan instan. Sebagai seorang ibu yang mendengar kabar tersebut, dia meminta agar masyarakat bisa bijak dalam menerima informasi.

Baca Juga: Seorang Siswa di Batam Disebut Meninggal karena Vaksin, Ternyata Sakit Asma

"Kasihan anak saya, biarlah dia tenang sekarang. Bukan karena vaksin asma yang dideritanya semakin parah. Jangan mudah termakan kabar yang tidak benar. Kalau tidak percaya silahkan datang dan tanya ke saya ibunya," lanjutnya.

Pengakuan keluarga yang merasa yakin bahwa sang anak tidak meninggal karena efek dari vaksin Sinovac, karena rentan waktu yang terlewati usai vaksin cukup lama. Yakni 16 hari.

Tak hanya itu, sebelum menerima vaksin tersebut, sang anak juga sudah lebih dulu menjalanai pemeriksaan di salah satu rumah sakit yang ada di Batam.

"Karena kami sadar Faiz menderita asma sejak kecil, sebelum vaksin saya yang antar anak saya untuk diperiksa dan dikontrol terlebih dahulu di Rumah Sakit. Surat keterangan dari dokter juga masih ada, yang menjelaskan kondisi Faiz hingga akhirnya diperbolehkan menerima vaksin," tegasnya.

Untuk diketahui lagi, Faiz divaksin pada Minggu (29/8/2021) lalu di Restoran Puas Hati, Batam Center yang dilaksanakan oleh Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) Kepulauan Riau.

Baca Juga: Mantan Relawan Pemalsu Sertifikat Vaksin PeduliLindungi Terancam 12 Tahun Bui

Sementara Faiz menghembuskan nafas pada Senin (13/9/2021) subuh sekitar pukul 05.00 WIB.

Terpisah, Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Batam, Didi Kusmarjadi juga memberi pernyataan terkait pemeriksaan almarhum Muhammad Faiz. Katanya, Faiz sempat mengalami sesak nafas, akibat asma yang dideritanya.

"Intinya bukan karena vaksin yang diterima oleh Faiz. Dan memang sebelum menerima vaksin, almarhum juga telah melampirkan surat keterangan tentang kondisinya," paparnya.

Didi juga tidak menampik bahwa adanya informasi ini didapatkanya bukan dari pihak Rumah Sakit. Saat mengalami gejala parah, almarhum juga diketahui tidak dibawa oleh keluarga, guna mendapat penanganan lebih lanjut oleh tim medis.

"Saat mulai mengalami gejala asma, memang dari informasi yang kita dapat, almarhum tidak langsung dibawa ke Rumah Sakit. Jadi almarhum memang meninggal di kediamannya," pungkasnya mengakhiri.

Baca Juga

Berita Terkait