alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rafael Meza: Seiring Berjalannya Waktu, Covid-19 akan Berubah Jadi Fenomen Musiman

Denada S Putri Jum'at, 24 September 2021 | 14:27 WIB

Rafael Meza: Seiring Berjalannya Waktu, Covid-19 akan Berubah Jadi Fenomen Musiman
Ilustrasi Covid-19 di Amerika Serikat [Foto: New York Time]

Ia menarik paralel antara kenyataan di Amerika Serikat, Brasil dan negara-negara Amerika Selatan lain. Khususnya soal vaksinasi.

SuaraKaltim.id - Covid-19 disebut bisa menjadi penyakit musiman. Hal itu dikatakan oleh ahli epidemiologi Universitas Michigan (UM), Rafael Meza.

Melansir dari Suara.com, profesor epidemiologi dan kesehatan masyarakat global di UM School of Public Health itu memberi bukti soal apa yang ia percayai. Ia menarik paralel antara kenyataan di Amerika Serikat, Brasil dan negara-negara Amerika Selatan lain. Khususnya soal vaksinasi.

Terdapat beberapa negara di Amerika Selatan, salah satunya Brasil yang mengalami penurunan jumlah kasus dan kematian karena Covid-19 dalam kurun waktu terakhir.

Fakta bahwa Brasil dan seluruh Amerika Selatan sedang menuju musim semi dan musim panas memberikan optimisme bahwa kasus Covid-19 dapat tetap rendah di wilayah tersebut karena orang dapat melakukan banyak kegiatan di luar ruangan, membatasi kontak di dalam ruangan.

Baca Juga: Kadisdik DKI: Sejak Dimulai PTM Tahap I Tidak Terdapat Kasus COVID-19

Meskipun demikian, ancaman varian Delta yang membayangi harus membuat Anda tetap waspada karena ada infeksi setelah vaksinasi atau infeksi kedua. 

"Di sebagian besar negara, kita telah melihat gelombang kasus, rawat inap, dan kematian ini, yang kemudian diikuti oleh periode yang relatif tenang. Seiring berjalannya waktu, diperkirakan Covid-19 akan berubah menjadi fenomena musiman, seperti influenza," ujar Profesor Meza dikutip dari sumber yang sama di hari yang sama.

"Ini mungkin akan mengikuti pola yang sama seperti virus pernapasan lainnya yang menyebabkan epidemi terutama selama musim gugur dan musim dingin, tetapi memiliki aktivitas rendah selama musim semi dan musim panas, setidaknya di belahan bumi utara dan selatan," imbuhnya. 

Banyak ahli percaya bahwa setelah musim gugur dan musim dingin ini dan setelah kita selesai dengan wabah Delta, kita akan beralih ke pola musiman epidemi Covid-19 di Amerika Serikat. Bisa dibayangkan bahwa pola serupa dapat muncul di Brasil dan negara lainnya. 

Amerika Selatan, di mana kasus mungkin tetap rendah dalam beberapa bulan musim semi dan musim panas mendatang, akan muncul kembali di musim gugur dan musim dingin.

Baca Juga: Mengenal Koktail Antibodi, yang Disarankan WHO untuk Pasien Covid-19 Berisiko Tinggi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait