alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Berhari-hari Kebanjiran, Warga Bengkuring: Pemkot Jangan Banyak Alasan atau Banyak Drama

Denada S Putri Jum'at, 22 Oktober 2021 | 19:57 WIB

Berhari-hari Kebanjiran, Warga Bengkuring: Pemkot Jangan Banyak Alasan atau Banyak Drama
Tangkapan layar video. Laporan warga di Kawasan Bengkuring Samarinda soal ketinggian air di wilayah tersebut yang sampai dada orang dewasa. [Dok. TRC-ITS]

Kecamatan Samarinda Utara dan Kecamatan Sungai Pinang masih digenangi air.

SuaraKaltim.id - Banjir yang terjadi di Samarinda sudah memasuki hari ke-5. Bencana tersebut terjadi sejak hujan mengguyur Kota Tepian dari Minggu (18/10/2021) malam hingga Senin (19/10/2021) pagi.

Hingga Jumat (22/10/2021), Kecamatan Samarinda Utara dan Kecamatan Sungai Pinang masih digenangi air dengan tinggi bervariasi, dari 20 sampai 100 cm.

Samosir Fanriston Riko, salah satu warga yang tinggal di kawasan Bengkuring, mengeluhkan fenomena berulang ini. Dihubungi melalui aplikasi pesan instan, dirinya mengaku kesal dengan bencana berulang tersebut.

"Sebenarnya kalau banjir ini bukan pertama kali nya terjadi, cuman setiap ada banjir di Samarinda jadinya kesal juga karna akses kemanapun jadi sulit," katanya.

Baca Juga: Bukan Cuma Hujan, Ini Alasan Tinggi Genangan Banjir Naik di Beberapa Bagian Kota Samarinda

Menurut Riko, sapaannya, hingga saat ini pemerintah kota benar-benar belum bisa memberikan solusi kepada masyarakat untuk menangani banjir.

Sebagai orang yang sudah lama menetap di wilayah tersebut, ia juga mengaku prihatin melihat kinerja Pemko Samarinda dalam melawan banjir.

"Ini bencana yang kita lawan cuman banjir loh, nggak ada yang lain. Banyak sekali kerugian yang dialami warga setiap terjadinya banjir bahkan hingga saat ini. Pemkot jangan banyak alasan atau banyak drama, yang saya butuhkan bukan bantuan makanan atau sembako saat banjir, tapi yang saya butuhkan adalah banjir ini diselesaikan mulai dari hulu hingga hilir!," tegasnya.

Salah satu anggota DPRD Samarinda, Joni Sinatra Ginting juga memberikan tanggapan. Menurut politisi Partai Demokrat tersebut, masyarakat di Jalan Terong Pipit dan Selada banyak yang tidak menerima bantuan langsung.

Ia bahkan terjun langsung melihat situasi dan kondisi masyarakat di dua wilayah tersebut.

Baca Juga: Masih Cara Tradisional Tangani Banjir, Kenneth PDIP: Anies Harus Maksimalkan EWS

"Iya (benar) banyak warga di sana yang belum menerima bantuan, karena akses kan. Terus jauh juga, diujung," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait