alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pasar Induk Dibutuhkan di Kota Balikpapan, Ini Alasannya

Denada S Putri Senin, 29 November 2021 | 11:37 WIB

Pasar Induk Dibutuhkan di Kota Balikpapan, Ini Alasannya
Seorang ibu membeli sayuran di Pasar Pandansari Balikpapan. [ANTARA]

Kalau ada pasar induk..."

SuaraKaltim.id - Rencana pembangunan pasar induk ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) periode 2021-2026 dilakukan Pemerintah Kota (Pemkot) Balikpapan. Hal itu dilakukan untuk memudahkan pemerintah Kota Minyak dalam mengatur harga. 

“Kalau ada pasar induk, harga-harga akan lebih mudah dikendalikan,” kata Kepala Dinas Perdagangan Arzaedi Rachman, melansir dari ANTARA, Senin (29/11/2021).

Ia mengatakan, harga di pasar induk akan menjadi harga patokan untuk pasar-pasar lain di Balikpapan. Kini di Balikpapan ada 11 pasar utama, yaitu Pasar Pandansari, Pasar Klandasan, Pasar Damai, Pasar Sepinggan, Pasar Manggar, Pasar Teritip, Pasar Butun, Pasar Rapak, Pasar Karang Joang, Pasar Baru Tengah, Pasar Inpres.

Ia menuturkan, saat ini juga bermunculan sejumlah pasar lingkungan di kota dengan luas 503,3 km² tersebut. Lalu, katanya, selama ini peran pasar induk itu dijalankan oleh Pasar Pandan Sari di Balikpapan Barat. Di sana berbagai komoditas dari luar Balikpapan dibongkar dan diperjualbelikan dalam jumlah atau partai besar.

Baca Juga: Dinas Perdagangan Balikpapan Punya Target dan Fokus di 2022 Nanti

Komoditas itu antara lain sayur-mayur, buah-buahan, bumbu-bumbu yaitu bawang merah, bawang putih, cabai, kemudian komoditas telur, termasuk ayam dan daging dari rumah potong hewan dan ikan dari lelangan di Tempat Pendaratan Ikan (TPI) Manggar.

Para pedagang dari pasar lain, atau pedagang di warung di lingkungan, membeli barang dagangannya di Pasar Pandan Sari untuk dijual di pasar atau di warungnya.

Menurutnya, dengan pasar induk jumlah pasokan bisa diketahui, dan distribusi bisa dijaga, sehingga disparitas (perbedaan) harga tetap dalam tingkat yang wajar.

“Nah sekarang kami sedang mengkaji lokasi yang tepat untuk pasar induk tersebut,” lanjutnya.

Disebutkan, selain Balikpapan Utara, Balikpapan Timur juga dipertimbangkan. Ide lokasi pasar induk di Balikpapan Utara karena masih tersedianya lahan yang cukup luas.

Baca Juga: Ada 12 Pusat Perbelanjaan di Benua Etam yang Terkoneksi dengan Aplikasi PeduliLindungi

Kemudian akses ke pelabuhan atau perairan yang relatif dekat. Dengan berbagai komoditas masih harus didatangkan dari pulau lain, kemudahan akses ke pelabuhan sangat penting. Kajian yang sama juga dilakukan di Balikpapan Timur.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait