facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Halus Tapi Nyelekit, Kasmidi Bulang Singgung PT KPC Soal Bandara Tanjung Bara

Denada S Putri Kamis, 06 Januari 2022 | 20:15 WIB

Halus Tapi Nyelekit, Kasmidi Bulang Singgung PT KPC Soal Bandara Tanjung Bara
Bandara Tanjung Bara yang jadi pilihan alternatif untuk menjadi Bandara Sangatta. [kaltimtoday.co]

"Sangkima itu tidak layak jadi bandara komersial."

SuaraKaltim.id - Singgungan halus disampaikan Wakil Bupati Kutai Timur (Wabup Kutim) Kasmidi Bulang ke PT Kaltim Prima Coal (KPC). Ia menyinggung soal Bandara Tanjung Bara milik PT KPC yang dianggap lebih efektif dan efisien jika dikomersialkan di Tuah Bumi Untung Benua.

Rencana pengalihan lahan eks bandara milik perusahaan PT Pertamina yang berada di Desa Sangkima, Sangatta Selatan kepada Pemerintah Daerah (Pemda) Kutim mengalami jalan buntu. Pasalnya, ada ketidakjelasan pada proses hibah dari pemilik lahan eks Bandara Sangkima yang pertama.

“Sejak 2016 ketika saya menjadi Wakil Bupati Kutim pertama kali, sudah ke kementerian, tapi belum ada hasil terkait status lahan, perizinan dan lain-lain sampai sekarang belum jelas,” ungkapnya melansir dari kaltimtoday.co--Jaringan Suara.com, Kamis (6/1/2022).

Ia melanjutkan, beberapa waktu lalu Pemda Kutim telah menerima surat dari pihak kementerian. Di mana surat tersebut menyatakan, lahan eks bandara milik PT Pertamina di Desa Sangkima tidak layak sebagai bandara komersial.

Baca Juga: Tegas, Pemkab Kutim Larang ASN-nya Keluar Daerah Selama 10 Hari

“Beberapa waktu yang lalu ada surat dari kementerian bahwa hasil dari kajian mereka Sangkima itu tidak layak jadi bandara komersial,” terangnya.

Menurutnya, bandara yang dapat digunakan untuk kepentingan komersial ialah Bandara Tanjung Bara milik PT KPC. Meskipun belum besar, namun infrastruktur bandara tersebut sudah jadi.

Selain itu, status lahan yang dimiliki Bandara Tanjung Bara milik PT KPC juga termasuk hak pengelola lahan (HPL).

“Status lahannya juga sudah HPL lalu tanpa memerlukan perizinan yang panjang dan rumit, tinggal kita melakukan komitmen dengan PT KPC untuk dijadikan bandara komersial dan pengelolaannya seperti apa,” ujarnya.

Setelah itu, lanjutnya, pihak Pemda Kutim tinggal membangun infrastruktur pendukung lainnya seperti jalan akses menuju lokasi bandara dan perluasan lahan. Hal itu dapat menjadi pertimbangan daripada harus membangun bandara yang baru.

Baca Juga: Laka Tunggal di Kutim, Pemotor Tewas Diduga Tabrak Tiang Listrik, Jenazah Ditemukan Kaku

“Jika harus membangun lagi, maka perlu izin ini itu, jadi kurang efisien. Lagi pula PT KPC sedang membuat perpanjangan perizinan sehingga kami bisa membuat klausul bahwa kami akan membuat bandara di Tanjung Bara,” tandasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait