facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Genangan Banjir di Kaltim Diklaim Berkurang 70,7 Hektare, Masa Sih?

Denada S Putri Selasa, 11 Januari 2022 | 21:30 WIB

Genangan Banjir di Kaltim Diklaim Berkurang 70,7 Hektare, Masa Sih?
Kegiatan normalisasi sungai menggunakan alat berat. [ANTARA]

"Genangan banjir semula 477 hektare, berkurang menjadi..."

SuaraKaltim.id - Kepala Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Perumahan Rakyat Kalimantan Timur (PUPR dan Pera Kaltim) Aji Muhammad Fitra Firnanda mengungkapkan, sepanjang 2021 genangan banjir khususnya di daerah perkotaan telah berkurang sebesar 70,7 hektare.

"Genangan banjir semula 477 hektare, berkurang menjadi 406,3 hektare," katanya, melansir dari ANTARA, Selasa (11/1/2021).

Ia mengatakan, pengurangan genangan banjir tersebut berada di empat kabupaten/kota di Kaltim. Yaitu Samarinda, Balikpapan, Kutai Kartanegara (Kukar) dan Paser.

Ia menjelaskan, Pemprov Kaltim melalui PUPR melakukan penanganan banjir dengan beberapa cara. Seperti normalisasi sungai dan pembuatan saluran drainase, agar arus air lancar sehingga tidak menggenang di pemukiman dan jalan.

Baca Juga: Sungai Ciberes Meluap, 2.728 Warga Cirebon Kebanjiran

Ia merincikan, saluran drainase yang berfungsi baik mencapai 2.180,2 meter hingga akhir 2021. Sedangkan, normalisasi sungai yang sudah dilakukan sepanjang 5.875,2 meter.

Normalisasi, tersebut meliputi Sungai Karang Mumus dengan panjang 5.264,2 meter, Sungai Mati (Samarinda) 175 meter dan Sungai Sangatta 436 meter.

Selain itu, Pemprov Kaltim juga telah membangun kanal banjir sepanjang 5.123 meter sebagai upaya pengendalian banjir, masing-masing dibangun di Jalan Sentosa, Remaja dan Ahmad Yani dengan panjang  210 meter.

Sementara kanal banjir lainnya dibangun di Karang Asam Besar sepanjang 3.150 meter, Tanah Grogot 263 meter dan Sungai Buluh di Kutai Kartanegara sepanjang 1.500 meter.

“Jadi penurunan banjir tersebut menjadi kabar baik bagi masyarakat Kaltim serta bukti nyata keberhasilan Pemerintah Provinsi  Kaltim melalui Dinas PUPR dalam pengendalian banjir sepanjang tahun 2021,” tandasnya.

Baca Juga: Truk Penambang Pasir Terseret Banjir Lahar Dingin Gunung Semeru di Lumajang

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait