facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kecelakaan Muara Rapak Dapat Atensi Presiden Jokowi, Perwali Langsung Direvisi, Rahmad Mas'ud Kembali Singgung Flyover

Denada S Putri Sabtu, 22 Januari 2022 | 09:10 WIB

Kecelakaan Muara Rapak Dapat Atensi Presiden Jokowi, Perwali Langsung Direvisi, Rahmad Mas'ud Kembali Singgung Flyover
Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas'ud saat membesuk salah satu korban kecelakaan maut. [Inibalikpapan.com]

"...Secara Perwali tidak ada yang dilanggar (sopir)..."

SuaraKaltim.id - Kecelakaan maut di Muara Rapak, Balikpapan pada Jumat (21/1/2022) pagi kemarin, dapat atensi tersendiri dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). Hal itu disampaikan Wali Kota Balikpapan, Rahmad Mas'ud.

Pasalnya, kecelakaan yang menelan 4 korban jiwa tersebut menjadi viral dan ramai diberitakan di media. Peristiwa kecelakaan itu bahkan disebut yang terparah sepanjang 5 tahun terakhir.

“Dapat atensi dari Bapak Presiden, ini menjadi perhatian Bapak Presiden juga sama saya,” ujar orang nomor satu di Kota Balikpapan tersebut, melansir dari Inibalikpapan.com--Jaringan Suara.com, Sabtu (22/1/2022).

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota (DKK) Balikpapan hingga Jumat malam, korban meninggal dunia dari kecelakaan tersebut 4 orang dan yang 23 orang lainnya mengalami luka-luka yang dirawat di sejumlah rumah sakit dan rawat jalan.

Baca Juga: Nur Afifah Balqis Jadi Koruptor Termuda di Indonesia, Dua Warga Cilegon Jadi Korban Kecelakaan Maut di Balikpapan

Kakak dari Abdul Gafur Mas'ud (AGM) itu mengatakan, atas kejadian tersebut Peraturan Wali Kota (Perwali)  tentang jam edar kendaraan alat berat direvisi. Dari sebelumnya jam 22.00  Wita hingga 06.30 Wita menjadi 05.00 Wita dan langsung diberlakukan.

Revisi tersebut karena kecelakaan maut itu terjadi di saat jam edar masih berlaku. Sehingga sopir truk tronton tersebut tidak menyalahi Perwali. Karena Kecelakaan maut terjadi pukul 06.15 Wita.

“Seperti kita ketahui kejadian ini jam 06.15 sementara pemberlakuan Perwali jam 6.30 artinya secara Perwali tidak ada yang dilanggar (sopir). Tapi melihat kejadian ini kita revisi lagi Perwali. Saya habis Salat Jumat rapat bersama dinas terkait kita putuskan Perwali itu kita ubah dari jam 06.30 kita perpendek jadi jam 05.00 pagi,” jelasnya.

Katanya, revisi Perwali tersebut sudah langsung diteruskan ke Polda Kaltim. Termasuk juga perusahaan-perusahaan. Ia juga mengaku sudah menandatangi Perwali tersebut dan melaporkannya langsung ke Kapolda Kaltim.

Ia kembali menyindir, pembangunan flyover Muara Rapak untuk bisa dianggarkan dalam APBD Perubahan Provinsi Kaltim tahun ini. Karena tahun lalu sudah sempat dianggarkan, namun menurutnya anggaran pembanguan tersebut tiba-tiba digeser ke lain hal.

Baca Juga: Belajar dari Kecelakaan di Balikpapan, Ini Pentingnya Jaga Jarak Kendaraan Saat Lampu Merah

“Saya berharap apa yang selama ini diperjuangkan oleh Wali Kota kita sebelumnya Bapak Rizal Effendi mengusulkan flyover ini, mudah-mudahan tahun ini bisa terealisasi. Sebenarnya anggaran perubahan tahun kemarin sudah diusulkan tapi ya mungkin ada sesuatu hal atau kepentingan yang lebih besar membangun Kaltim, itu belum direalisasikan,” pungkasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait