alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pasutri Tunanetra, Tetap Semangat Kerja Walau Pandemi Melanda

Denada S Putri Kamis, 05 Agustus 2021 | 18:39 WIB

Pasutri Tunanetra, Tetap Semangat Kerja Walau Pandemi Melanda
Suasana di perpustakaan tunanetra milik Yayasan Mitra Netra di Jalan Gunung Balong II, Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Selasa (3/12). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Pasutri tunanetraini merupakan salah satu keluarga miskin.

SuaraKaltim.id - Pasangan suami istri (Pasutri) tunanetra, I Wayan Warka (54), dan Ni Made Tangen (35), tetap bekerja untuk bertahan hidup di tengah pandemi Covid-19. Mereka memiliki seorang anak berusia 10 tahun dan tinggal di Banjar Saba, Desa Saba, Kecamatan Blahbatuh, Bali.

Warka bekerja mengangkut air. Sedangkan istrinya, membuat tatakan canang.

Menyadur dari Suara.com, pada Rabu (4/8/2021). Ni Made Tangen telaten mengerjakan tatakan canang, meski tidak melihat. Made Tangen mengaku sudah punya pelanggan tetap. Setiap hari mendapat pesanan tatakan canang berbahan janur.

Hanya saja, hasil mejejahitan tidak seberapa. Kisaran Rp 5 ribu sampai Rp 10 ribu per hari. Demikian pula sang suami, hanya mendapatkan nilai tukar air sekitar Rp 2 ribu per ember. Meski sedikit, pasutri ini tetap bekerja.

Baca Juga: Jaksa KPK Sebut Nurdin Abdullah Dapat Uang Lewat Sumbangan Masjid dan Bantuan Covid-19

"Kami tidak mungkin berdiam diri. Kami lakukan apa yang bisa kami usahakan," kata Made Tangen.

Warka yang masih bisa melihat samar-samar itu setiap hari bekerja mengangkut air dari sumber air untuk disalurkan ke rumah-rumah warga.

Cara yang dilakukan Warka tergolong konvensional, yakni mengangkut air menggunakan ember lalu dibawa ke rumah-rumah penduduk yang memerlukan jasa airnya.

Warka pun mendapat upah dari rutinitasnya itu. Begitu pula sang istri, meski tidak mampu melihat, namun setiap hari selalu membuat canang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Untuk membeli bahan baku janur, pasutri ini tetap semangat berjalan kaki sekitar 2 kilometer ke pasar terdekat. Kadang kala, dalam perjalanan ke pasar inilah Nyoman Warka dan Made Tangen mendapat uluran tangan.

Baca Juga: Jangan Ragu Vaksin Covid-19, Ini yang Harus Dicermati Pasien Diabetes

"Kadang di jalan ada yang ngasi sejumlah uang, ya kami terima saja. Syukur berterima kasih ada yang peduli," ujar Warka.

Baca Juga

Berita Terkait