alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

AGM Ditahan oleh KPK, Hamdam Pongrewa akan Jadi Pelaksana Harian Bupati PPU

Denada S Putri Jum'at, 14 Januari 2022 | 20:15 WIB

AGM Ditahan oleh KPK, Hamdam Pongrewa akan Jadi Pelaksana Harian Bupati PPU
Wakil Bupati PPU, Hamdam Pongrewa. [ANTARA]

Nanti menggunakan SK Gubernur, secara otomatis Plh Bupati adalah Wakil Bupati."

SuaraKaltim.id - Penetapan Bupati Abdul Gafur Mas'ud (AGM) sebagai tersangka dalam kasus korupsi suap dan gratifikasi, mau tidak mau membuat Hamdam Pongrewa menjadi pelaksana harian Bupati Penajam Paser Utara (PPU). Hal itu disampaikan Kepala Biro Administrasi Pimpinan (ADPIM) Setda Kaltim HM Syafranuddin.

Ia menegaskan Wakil Bupati PPU Hamdam Pongrewa secara otomatis menjadi Plh. Apalagi AGM telah terbukti melakukan tindak pidana korupsi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Menurutnya, Plh Bupati secara otomatis ditunjuk langsung oleh Gubernur Kaltim Isran Noor. Karena nantinya, menggunakan SK Gubernur. Selain itu, ini juga berdasarkan rujukan dari Pasal 66 ayat 1 Huruf C UU Pemda.

“Nanti menggunakan SK Gubernur, secara otomatis Plh Bupati adalah Wakil Bupati. Namun untuk surat ini, kami masih menunggu perkembangan dari KPK,” ucapnya, melansir dari ANTARA, Jumat (14/1/2022).

Baca Juga: Akui Sempat Panik Saat Gempa Banten, Nurul Ghufron: Alhamdulillah Seluruh Pimpinan KPK dan Pegawai Baik

Ivan sapaan akrab Syafranuddin menegaskan, agar jangan sampai kegiatan pemerintahan di Kabupaten PPU terganggu atau stagnan (terhenti). Oleh sebab itu, ia mengimbau ASN yang ada di PPU untuk tetap tenang, dan menyerahkan semuanya kepada aparat hukum KPK.

“Pak Gubernur prihatin ini semua terjadi, dan mengimbau semua kepala daerah maupun perangkat daerah lainnya untuk tetap waspada. Harapannya kejadian ini tidak terjadi lagi. Bekerjalah sesuai tugas masing-masing untuk melayani masyarakat dengan baik,” paparnya.

Diketahui lembaga anti rasuah RI telah menangkap Bupati PPU dan sejumlah pejabat di lingkungan Pemkab setempat pada Rabu (12/1/2022). Sebanyak 11 orang terkena operasi tangkap tangan (OTT) KPK dan dikabarkan tujuh orang di antaranya tengah menjalani pemeriksaan intensif di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan.

Mereka yang menjalani pemeriksaan, yakni Bupati PPU Abdul Gafur Mas’ud (AGM), beberapa aparatur sipil negara (ASN) Pemkab PPU hingga pihak swasta. Tujuh orang ini ditangkap di Jakarta, sementara empat lainnya ditangkap di Kaltim dan akan dibawa ke Jakarta.

Baca Juga: Panas! Giliran Giring Ganesha Tantang Pelapor Gibran ke KPK untuk Tunjukkan Bukti Dugaan Korupsi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait