alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pengusaha Wajib Bayar THR, Apindo Kaltim: Tentang Keuangan Harus Jujur

Sapri Maulana Selasa, 20 April 2021 | 14:20 WIB

Pengusaha Wajib Bayar THR, Apindo Kaltim: Tentang Keuangan Harus Jujur
Tunjangan Hari Raya (THR) [Shutterstock]

Perusahaan yang tidak mampu, harus berdialog dengan pekerja untuk mencapai kesepakatan.

SuaraKaltim.id - Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah menerbitkan surat edaran tentang tunjangan hari raya atau THR. Di mana isinya mewajibkan pengusaha membayar THR kepada pekerja paling lambat tujuh hari sebelum Lebaran.

Perusahaan yang tidak mampu, harus berdialog dengan pekerja untuk mencapai kesepakatan.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kaltim, Slamet Brotosiswoyo menegaskan para pengusaha mesti jujur terhadap kondisi finansialnya.

Ketika mampu membayar THR, maka harus dibayar, sesuai yang diwajibkan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah.

Baca Juga: Belanja Bingkisan Lebaran Seharga Mobil, Berasa Satu Kampung Disarungin

Slamet menerangkan, kalaupun hanya mampu membayar setengah, pengusaha mesti berdialog dengan para pekerja.

Meski situasi saat ini ekonomi perlahan pulih, ia menyebut, cukup banyak sektor yang mengaku sanggup membayar THR. Semisal sektor penambangan batu bara, migas, kesehatan, dan makanan.

Ia tak menampik saat ini ada pengusaha yang terdampak pandemi yang bersedia mencicil, ada yang mau membayar setengah, ada juga yang tidak mampu membayar.

"Pekerja setempat pasti tahu kondisi perusahaannya bagaimana," paparnya.

Baca Juga: Pertama Kali, PO Bus Tangerang Tak Naikkan Tarif Angkutan Lebaran 2021

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait