alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

2 Tahun Dilanda Pandemi, Hubungan Emosional Ortu dan Anak Harus Erat

Denada S Putri Minggu, 25 Juli 2021 | 13:06 WIB

2 Tahun Dilanda Pandemi, Hubungan Emosional Ortu dan Anak Harus Erat
Ilustrasi. [Freepik]

Sebagian anak memang merasa bosan dan cemas dengan pandemi.

SuaraKaltim.id - Pandemi Covid-19 saat ini sudah memasuki tahun kedua. Begitu banyak sektor yang berubah. Termasuk pola hidup masyarakat.

Jika sebelumnya semua berjalan dengan normal, kini harus beradaptasi dengan kebiasaan baru. Tak boleh abai terhadap protokol kesehatan (Prokes). Seperti menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, serta menjaga kebugaran tubuh.

Bagi orang dewasa, kebiasaan baru bisa dikatakan tinggal penyesuaian. Lantas bagaimana dengan anak-anak?

Psikolog Balikpapan, Patria Rahmawaty saat diwawancarai SuaraKaltim.id mengatakan, tahun kedua di masa pandemi, anak-anak pada umumnya sudah mulai beradaptasi. Di mana salah satunya perihal pembelajaran yang dilakukan secara daring ataupun online.

Baca Juga: Cegah Anak Alami Gejala Covid-19 Berat, Ketua IDAI Ingatkan Pentingnya Imunisasi Rutin

"Meski dalam proses daring ini belum sepenuhnya sempurna, namun anak-anak berupaya maksimal untuk tetap belajar. Memang ada beberapa kasus yang terjadi akibat proses belajar daring, namun saya yakin pemerintah telah berupaya menanganinya," ujarnya di Balikpapan, Sabtu (24/7/2021) sore.

Patria menerangkan, sebagian anak memang merasa bosan dan merasa cemas dengan pandemi yang belum tahu kapan berakhir. Namun, pada saat itulah seharusnya keluarga hadir. Untuk mengatasi masalah, yang dihadapi si anak.

"Dalam pergaulan sosial, memang anak menjadi terbatas, namun masing-masing keluarga akan berupaya menciptakan situasi yang aman dan nyaman secara psikologis agar anak-anak mereka tetap bisa menjalankan aktifitasnya meski dari rumah. Pola pergaulan yang berubah dari biasa bertemu langsung, menjadi interaksi dengan daring," jelasnya.

Sementara saat disinggung bagaimana cara yang tepat bagi orangtua untuk mendidik anak di tengah pandemi, dosen Politeknik Negeri Balikpapan ini mengatakan, para orangtua harus berupaya menerapkan pengasuhan sesuai kondisi saat ini.

"Sekarang orangtua juga banyak yang work from home, harusnya pengawasan orangtua kepada anak lebih intens. Orangtua harus melihat situasi dari sisi positif, yakni lebih mendekatkan diri secara emosional, komunikasi menjadi lebih baik, serta lebih memahami karakter anak dan melibatkannya dengan aktifitas-aktifitas di rumah," tuturnya.

Baca Juga: Menaker Ida Tegaskan Komitmen Pemerintah Lindungi Pengusaha di Tengah Pandemi

Diakui Patria, setiap generasi memang ada perubahan pola asuh yang dilakukan orangtua kepada anak, karena situasi yang berbeda.

Baca Juga

Berita Terkait