alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Korban Investasi Bodong Balikpapan yang Dilakukan PN, Bisa Percaya Walau Tak Pernah Ketemu

Denada S Putri Senin, 27 September 2021 | 17:20 WIB

Korban Investasi Bodong Balikpapan yang Dilakukan PN, Bisa Percaya Walau Tak Pernah Ketemu
Mahasiswi asal Balikpapan, PN, 19 tahun, mesti berurusan dengan Polresta Balikpapan setelah aksi penipuan bermodus investasinya terbongkar. [Istimewa]

Janjikan Keuntungan 75 Persen, Mahasiswi Asal Balikpapan Perdaya Ratusan Orang Kerugian Capai Rp 2 Miliar

SuaraKaltim.id - Aksi penipuan yang dilakukan  mahasiswi asal Balikpapan, berinisial PN (19), akhirnya terbongkar.

Terbongkarnya aksi PN bermula dari laporan sejumlah korban yang merasa tertipu karena investasinya tak kunjung membuahkan hasil. Padahal, sesuai perjanjian, setiap investor dijanjikan keuntungan hingga 75 persen dengan menempatkan investasinya di proyek milik salah satu BUMN.

"Setelah mendapat laporan kami berhasil mengamankan PN di rumahnya di kawasan Jalan MT Haryono, Kelurahan Damai," kata Kasatreskrim Polresta Balikpapan Kompol Rengga Puspo Saputro.

Selama proses pengembangan kasus, PN rupanya sempat melarikan diri ke Banjar. 

Baca Juga: Wacana Penghapusan Kelas Rawat Inap BPJS, DKK Balikpapan: Belum Ada Pembahasan

Tak tanggung-tanggung, sejak menjalankan aksinya Mei 2021 lalu, nominal penipuan yang dilakukan PN diperkirakan mencapai Rp 2 miliar.

"Keuntungan dari investasi bodong tersangka ini sekitar Rp 400 juta dan digunakan untuk membeli keperluan pribadi seperti alat elektronik, motor dan tas bermerk," kata Rengga.

Sementara total kerugian yang diterima dalam laporan sebesar Rp 200 juta, namun masih banyak korban lagi.

Dari pengakuan tersangka, dia menjalankan aksinya ini seorang diri. Total 200 orang lebih yang jadi korban. 

"Jadi ada tiga grup whatsapp yang berisi para korban ini, mereka berasal dari Balikpapan, Makassar dan daerah lain. Tapi memang dominan dari Balikpapan," bebernya.

Baca Juga: Menteri Bahlil: Jangan sampai Ekonomi Dikuasai Segelintir Orang Jakarta

Di dalam grup tersebut pelaku mengirimkan detail rekening atas namanya sendiri. Nantinya jika ada yang ingin investasi dapat langsung mengirim uangnya melalui nomor rekening tertera.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait