alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dua Kelompok Curanmor Diamankan di Samarinda, Residivis Usia 60 Tahun Ikut Terlibat

Denada S Putri Rabu, 24 November 2021 | 21:50 WIB

Dua Kelompok Curanmor Diamankan di Samarinda, Residivis Usia 60 Tahun Ikut Terlibat
Komplotan Curanmor saat dihadirkan dalam rilis kasus oleh Jatanras Satreskrim Polresta Samarinda. [Presisi.co]

Merusak kunci. Mereka hunting."

SuaraKaltim.id - Anggota kepolisian Jatanras Satreskrim Polresta Samarinda berhasil meringkus enam bandit tindak pencurian motor (Curanmor) dari dua komplotan berbeda. Dari enam pelaku tersebut diantaranya juga ada seorang kakek berusia 60 tahun bernama Udin Noor, yang merupakan warga Jalan Meranti, Samarinda. 

Dalam kurun waktu 10 hari, sementara ini polisi telah menyita barang bukti hasil curanmor tersebut sebanyak 14 motor. Kasus curanmor itu terungkap berawal dari penangkapan pelaku atas nama Rifai dan kemudian dilakukan pengembangan. Kini Rifai diketahui telah ditahan di Polres Penajam Paser Utara (PPU).

“Rifai ini ternyata melakukan curanmor bersama Udin. Ada lagi satu orang lainnya, yang ditangkap Polda Kalimantan Selatan,” ucap Wakil Kasat Reskrim AKP Kadiyo, melansir dari Presisi.co--Jaringan Suara.com, Rabu (24/11/2021).

Udin pun kemudian dibekuk oleh anggota Kepolisian. Selain itu, Kakek 60 tahun ini ternyata tak juga jera, pasalnya dirinya adalah seorang residivis kasus serupa di Samarinda. Bahkan diketahui telah beberapa kali di tangkap jajaran Polsek ataupun Polresta Samarinda.

Baca Juga: Pembangunan Rumah Sakit Kopri Ditolak, Anggota Dewan Samarinda Sampaikan Sikap Tegas

“Sebelumnya, dua kali masuk penjara kasus curanmor, dan baru keluar penjara tahun 2020 kemarin. Kali ini adalah yang ketiga kalinya,” ungkapnya.

Udin dan komplotannya yang beranggotakan tiga orang ini ternyata merupakan komplotan curanmor antar provinsi dan juga kerap menjual hasil curiannya ke berbagai provinsi di Kalimantan.

“Mengungkap kasus ini, tim melakukan pencarian barang bukti dan pelaku sampai ke Banjarmasin. Jadi, mereka mengambil motor di sini, dijual antara lain ke Tabalong (di Kalsel),” katanya.

“Dari 14 motor curian yang kami amankan, 13 di antaranya dari kasus tersangka Udin ini. Tapi baru ada 14 laporan polisi. Masyarakat yang belum melapor, agar melapor ke kami dan bisa membawa pulang motornya dengan membawa STNK dan BPKB. Tidak dipungut biaya, gratis,” sambungnya.

Ia menyebutkan, modus dari komplotan Udin CS ini biasanya melakukan pengintaian terlebih dahulu sebelum beraksi. 

Baca Juga: Remaja di Balikpapan Bawa Lari Motor, Korbannya Dihipnotis

“Merusak kunci. Mereka hunting. Kedua, naik motor melihat kunci motor yang terpasang atau tidak. Kemudian didorong, dan merusak kunci dan setang motor,” sebutnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait