alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

DPRD Bontang Kalah, Hak Interpelasi Gagal, 10 Pegawai RSUD Taman Husada Tetap Dipecat

Denada S Putri Senin, 10 Januari 2022 | 21:45 WIB

DPRD Bontang Kalah, Hak Interpelasi Gagal, 10 Pegawai RSUD Taman Husada Tetap Dipecat
Komisi II DPRD Bontang rapat lanjutan ihwal pemutusan kontrak 10 pegawai RSUD. [KlikKaltim.com]

"Keputusan itu sudah berdasarkan hasil kesimpulan tim evaluasi."

SuaraKaltim.id - RSUD Taman Husada Bontang bersikukuh tidak akan memperpanjang kontrak kepada 10 honorer. Direksi rumah sakit menilai keputusan itu sudah berdasarkan hasil penilaian dari tim monitoring dan evaluasi. 

PLT RSUD Taman Husada, dr Suhardi mengatakan, keputusan itu bulat dan sudah final. Sebelumnya memang sudah ada 50 orang yang di warning soal tidak di diperpanjangnya kontrak kerja. 

Namun, setelah ada diskusi dan jumlah orang mengerucut ke 30 orang. Tidak berhenti sampai disitu, tim evaluasi juga kembali memanggil dan berkoordinasi terhadap pekerja yang mendapat catatan. Walhasil muncullah kesimpulan dan hasil bahwa 10 orang tidak diperpanjang kontraknya.

"Keputusan itu sudah berdasarkan hasil kesimpulan tim evaluasi. Artinya, yang memang tidak diperpanjang ada 10 orang honorer," katanya saat ditemui di DPRD Kota Bontang, melansir dari KlikKaltim.com--Jaringan Suara.com, Senin (10/1/2022). 

Baca Juga: Transisi KTP Fisik Ke Digital Di Bontang Akan Dilakukan Bertahap

Dikatakan Suhardi, indikator penilaian. Misalnya, terkait kinerja yang tidak fokus, perilaku kurang sopan, dan terlibat politik praktis. 

Ketiga parameter itu yang menjadi acuan tidak diperpanjangnya para tenaga honorer itu. Apalagi, masih banyak yang juga di pertahankan karena hasil kerjanya masih mempuni dalan melaksanakan tugasnya. 

"Pertimbangan nya juga sudah jelas. Tidak diperpanjang lantaran kinerja yang dinilai tidak sesuai kriteria," ungkapnya. 

Sementara, Ketua Komisi II DPRD Bontang, Rustam mengatakan, dirinya telah meminta pihak RSUD Taman Husada agar tetap mempertahankan tenaga honorer yang diputus kontraknya.

Selain itu, Politikus Partai Golkar ini juga mempertimbangkan jika tidak bisa dipertimbangkan. Maka, dipindahkan saja ke tempat lain. Yang terpenting tidak diputus. 

Baca Juga: Satroni Toko Kelontong, Pria di Bontang Bawa Lari Uang Rp 13 Juta dan Kamera CCTV

"Kita rekomendasikan itu. Cuman, RSUD punya penilaian sendiri," ucap Rustam

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait