facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Harap Tenang, Persedian Minyak Goreng di Samarinda Disebut Cukup Hingga 6 Bulan Kedepan

Denada S Putri Sabtu, 22 Januari 2022 | 16:09 WIB

Harap Tenang, Persedian Minyak Goreng di Samarinda Disebut Cukup Hingga 6 Bulan Kedepan
Stok minyak goreng di Pasar Taman Rawa Indah belum banyak terjual sejak penyeragaman harga Rp 14 ribu. [KlikKaltim.com]

"Penyalurannya bertahap, hari ini berapa besok berapa. Tidak bisa langsung hari ini..."

SuaraKaltim.id - Persediaan minyak goreng seliter dengan harga Rp 14 ribu disebut aman untuk Kota Samarinda. Hal itu disampaikan Kepala Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah Kalimantan Timur (Disperindagkop dan UKM Kaltim) HM Yadi Robyan Noor.

Ia mengatakan, persediaan minyak goreng dengan harga tersebut tersedia sebanyak 40.000 liter untuk Kota Tepian. Bahkan, ia menjamin hal itu cukup hingga Hari Raya Idul Fitri, bahkan sampai enam bulan ke depan.

"Penyalurannya bertahap, hari ini berapa besok berapa. Tidak bisa langsung hari ini nanti malah terjadi  kerumunan yang  berpotensi terjadinya penularan Covid-19," katanya, melansir dari ANTARA, Sabtu (22/1/2022).

Ia menjelaskan, Presiden RI melalui Menteri Perdagangan (Mendag) mengatakan persediaan minyak goreng Rp 14 ribu per liter yang tadinya 11 juta liter menjadi 1,2 miliar liter.

Baca Juga: Harga Minyak Goreng Rp 14 Ribu per Liter, di Pontianak Masih Mahal Diskumdag Ungkap Ini Penyebabnya

"Itu  untuk semua merek yang kemasan.  Tapi untuk yang non kemasan nanti 10 hari ke depan harus Rp 14 ribu per liter," ucapnya.

Ia meminta masyarakat untuk melaporkan ke pihaknya apabila harga minyak goreng tidak sesuai kebijakan pemerintah. Karena menurutnya, pemerintah bertanggung jawab melayani rakyat.

Artinya, menjamin persediaan minyak goreng dengan harga yang terjangkau menjadi salah satu bentuk pelayanan kepada masyarakat. Ia juga mengungkapkan, yang menjadi masalah adalah beberapa kabupaten di Kaltim yang belum memiliki pasar modern.

"Harga minyak goreng Rp14.000 per liter  akan lebih mudah disalurkan jika ada pasar modern. Kalau pasar tradisional atau rakyat masih sulit tapi percayalah kami pemerintah hadir untuk segera membantu," terangnya.

Menurutnya, tiga daerah di Kaltim yakni Balikpapan, Samarinda dan Kutai Kartanegara (Kukar) terlebih dahulu menerima bantuan tersebut karena merupakan daerah aglomerasi.

Baca Juga: Nestapa Ibu Hamil 7 Bulan di Depok, Rela Jual Ginjal Gegara Terlilit Utang Rp 1 Miliar

"Artinya tiga wilayah itu aksesnya mudah. Seluruh kabupaten dan kota pasti akan mendapatkan harga  minyak goreng yang sama Rp 14.000 per liter, itu kami jamin," tandasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait