facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Panen Keluhan Warga hingga Disambangi Wakil Bupati, RSUD Paser Lakukan Perbaikan Layanan

Bella Jum'at, 05 Agustus 2022 | 16:58 WIB

Panen Keluhan Warga hingga Disambangi Wakil Bupati, RSUD Paser Lakukan Perbaikan Layanan
Wakil Bupati Paser Syarifah Masitah Assegaf meninjau rumah sakit Panglima Sebaya. (Antara)

Terkait keluhan lamanya menunggu dokter, kami akan memberikan batasan maksimal satu jam pasien harus terlayani.

SuaraKaltim.id - Manajemen Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Panglima Sebaya berkomitmen akan memperbaiki sejumlah layanan yang kerap kali dikeluhkan warga.

Evaluasi itu dilakukan setelah Wakil Bupati Paser Syarifah Masitah Assegaf meninjau rumah sakit milik pemerintah daerah tersebut, Kamis (4/8/2022)

"Kunjungan Wakil Bupati Paser hari ini untuk mengkonfirmasi sejumlah pelayanan yang dikeluhkan masyarakat," ujar Humas RSUD Panglima Sebaya, dr. Hadiwijaya.

Dirinya mengungkapkan, beberapa layanan yang dikeluhkan antara lain tentang penumpukan antrian pasien di klinik atau pasien rawat jalan, pendaftaran berobat melalui daring, dan keterlambatan layanan dokter di klinik.

Baca Juga: Dijebloskan ke Rumah Sakit Jiwa di Los Angeles Bukan Kemauannya, Marshanda Kesal Ditagih 20 Ribu Dolar AS

Guna mengatasi sementara banyaknya antrian atau ruang tunggu akan diurai dengan membuat ruang tunggu di bagian belakang rawat jalan.

Sementara itu, untuk pendaftaran daring dalam rangka memudahkan pasien agar tidak lama mengantri saat berobat di rawat jalan. Pihak rumah sakit segera menyampaikan kepada pasien.

Di samping itu, dirinya tak menampik masih ada beberapa dokter yang terlambat datang ke ruang klinik sehingga persoalan itu perlu ditertibkan.

"Terkait keluhan lamanya menunggu dokter, kami akan memberikan batasan maksimal satu jam pasien harus terlayani. Selama ini dokter paling cepat datang 08.30 Wita, paling lambat pukul 10.00 Wita," katanya.

Kemudian untuk mengatasi infus yang sering habis dan tidak terpantau di ruang IGD maupun ruang bayi dan ruang bersalin, kata Hadiwijaya, pihak rumah sakit akan berupaya dengan bantuan alat yang memberikan alarm jika habis.

Baca Juga: Ganti Nama Rumah Sakit di Akhir Jabatan, Pengamat Sebut Anies Butuh Warisan Agar Tetap Diingat sampai Pilpres 2024

Selain itu juga RSUD Paser, akan berupaya mengurangi permohonan rujukan bersalin ke rumah sakit di Balikpapan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait