Indeks Terpopuler News Lifestyle

Dinaiki Puluhan Orang saat Lomba Ketinting, Jembatan di Paser Putus

Yovanda Noni Selasa, 15 September 2020 | 15:55 WIB

Dinaiki Puluhan Orang saat Lomba Ketinting, Jembatan di Paser Putus
Tangkapan layar instagram @info _kaltim, saat-saat jembatan putus di Sungai Kandilo Paser

Jembatan sepanjang 80 meter itu putus, karena kelebihan muatan

SuaraKaltim.id - Jembatan sepanjang 80 meter di Kabupaten Paser, Kalimantan Timur (Kaltim) putus, karena tidak sanggup menahan beban puluhan penonton lomba perahu ketinting.

Kejadian itu pada Minggu (13/9/2020) sekira pukul 15.58 Wita. Tepatnya di Sungai Kandilo, Desa Pepara. Puluhan orang terjatuh ke sungai, beruntung tidak ada korban jiwa pada saat kejadian.

Dikatakan petugas BPBD Paser, Marwansyah, jembatan itu merupakan penghubung dua desa dan dua kecamatan, yaitu Desa Pepara Kecamatan Tanah Grogot dengan Desa Pebencengan Kecamatan Paser Belengkong.

Jembatan yang dibangun sejak tahun 1995 ini sebelumnya pernah putus dua kali, dan sudah menjadi jalan alternatif warga selama puluhan tahun.

“Kejadiannya Minggu, jembatan runtuh di Kecamatan Paser Belengkong. Penyebabnya karena overload kelebihan kapasitas. Orang ramai-ramai menonton lomba balap perahu ketinting  tadi pagi,” sebutnya.

Sementara lembaga legislatif kabupaten Paser meminta agar jembatan yang putus bisa segera diperbaiki. Sebab, warga memerlukan jalan alternative untuk menyeberangi jembatan.

“Kalau bisa segera diperbaiki, karena ini kan kebutuhan warga,” kata Edwin Santoso, Komisi II DPRD Kabupaten Paser.

Karena kejadian itu, rencana lomba perahu ketinting terpaksa ditunda. Petugas BPBD lantas memasang rambu agar tidak ada perahu nelayan yang melintas sementara waktu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait