alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

PPKM Balikpapan Diperpanjang, Pelaku Usaha Menjerit

Chandra Iswinarno Rabu, 27 Januari 2021 | 14:01 WIB

PPKM Balikpapan Diperpanjang, Pelaku Usaha Menjerit
Balikpapan Super Blok, salah satu pusat perbelanjaan di Kota Minyak, [Foto: beautifulbalikpapan]

Perpanjangan PPKM berimbas kepada pelaku usaha hingga pengelola mal yang okupansinya menurun drastis hingga 63 persen.

SuaraKaltim.id - Pemkot Balikpapan memutuskan untuk memperpanjang penerapan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) lantaran angka penyebaran Covid-19 masih tinggi, di atas 100 orang per hari. Namun, perpanjangan PPKM berimbas kepada pelaku usaha hingga pengelola mal yang okupansinya menurun drastis hingga 63 persen.

Pengakuan tersebut disampaikan Corporate Communication e-Walk Mall dan Pentacity Balikpapan, Adelina kepada Suarakaltim.id pada Rabu (27/1/2021) siang.

"Kalau dampaknya sudah pasti, mas. Sebelum penerapan PPKM, kami lagi mencoba merangkak untuk kembali. Kami mengadakan beberapa program dan segala macam, lalu tiba-tiba PPKM diberlakukan. Saat itu omzet, okupansi dan sebagainya semua turun di berbagai tenant," ujarnya.

Dijelaskannya, dari sisi okupansi mal mengalami penurunan sampai 63 persen saat PPKM diberlakukan. Padahal sebelum PPKM diterapkan, mereka masih mencoba merangkak untuk kembali menarik jumlah pengunjung hingga 50 persen dari angka normal.

Baca Juga: Demi Bertahan saat Pandemi, Pegawai Toko Rela Teriak-teriak Keliling Mal

"Sebelumnya sudah lumayan, pengunjung sudah hampir 50 persen dari normal. Terus tiba-tiba turun lagi. Dari yang biasa 30 ribu pengunjung per hari, sekarang hanya 4 ribu orang yang datang. Terus juga pembatasan day in 50 persen. Bioskop juga tutup. Wahana permainan anak juga tutup, jadi sangat berdampak," ungkapnya.

Diketahui, sejak awal pandemi, pada Maret 2019 lalu, e-Walk Mall dan Pentacity Balikpapan Superblok sempat tutup dua minggu. Lalu kemudian pengelola mencoba meningkatkan omset dari berbagai program seperti delivery service dan sebagainya. Ada beberapa fase yang dilakukan sebelum penerapan PPKM.

"Sampai akhirnya di bulan Agustus, kami sudah mulai sedikit bangkit sampai September dan Oktober. Kami juga akhirnya ada ice skating. Trus ada juga program-program promo tenant yang lumayan bisa ngeboosting pengunjung. Tapi setelah PPKM ice skating langsung tutup," kata Adelina.

Namun meski seperti itu, ditambahkan Adelina, pihaknya tetap mendukung apapun kebijakan pemerintah. Hanya saja dia berharap agar paling tidak sektor perekonomian, UMKM, dan lainnya lebih diperhatikan. Mungkin lebih dikaji kembali dalam penerapan pembatasan-pembatasan tertentu.

"Walaupun PPKM berjalan tapi roda ekonomi kita tetap berputar. Karena di mall sama saja sebenarnya dengan di luar. Bergantung dari tenant. Karena kalau begini terus pasti banyak pemutusan pekerjaan, tenant juga mulai gusar. Jadi kalau bisa dikaji lagi, relaksasinya lebih fleksibel lagi.

Baca Juga: PPKM Berlanjut di Balikpapan, Aktivitas Warga di Perkampungan akan Dibatasi

Sementara saat disinggung soal penerapan protokol kesehatan, Adelina mengaku mereka tetap konsisten bahkan keras memberlakukannya bagi pengunjung maupun karyawan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait