alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Basarnas Kaltim Temukan Ari 1 Kilometer dari Lokasi Kejadian, Kondisi MD

Sapri Maulana Rabu, 21 April 2021 | 11:07 WIB

Basarnas Kaltim Temukan Ari 1 Kilometer dari Lokasi Kejadian, Kondisi MD
Basarnas Kaltim dan Kaltara saat mengevakuasi korban tenggelam di Sungai Mahakam, Rabu (21/4/2021). [Dok. Basarnas Kaltim]

Warga Jalan Bantuas tersebut berhasil ditemukan dalam kondisi tak bernyawa, dengan radius sekitar 1 kilometer dari lokasi kejadian.

SuaraKaltim.id - Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Balikpapan atau Basarnas Kaltim Kaltara mengumumkan berhasil menemukan Ari, korban tenggelam usai melompat dari Perahu Ces, di Sungai Mahakam, Kecamatan Palarn, Kota Samarinda.

Warga Jalan Bantuas tersebut berhasil ditemukan dalam kondisi tak bernyawa atau meninggal dunia (MD), dengan radius sekitar 1 kilometer dari lokasi kejadian.

“Saat ini sedang di laksanakan Evakuasi oleh Unsur SAR Gabungan dengan menggunakan Rubber boat utk selanjutx dibawah ke RS AWS guna keperluan Visum dan utk kemudian diserahkan kepada Pihak Keluarga. Dengan demikian Ops SAR  Di tutup dan seluruh Unsur SAR Gabungan yg terlibat dikembalikan kesatuannya masing-masing,” Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Balikpapan Melkianus Kotta, melalui keterangan tertulis yang disampaikan Kasie Ops, Octavianto, Rabu (21/4/2021).

Diberitakan sebelumnya, Ari (40 tahun)dikabarkan hilang usai melompat dari Perahu Ces yang digunakan, yang disaksikan saksi mata bernama Iwan (51 tahun).

Baca Juga: Coba Selamatkan Bibi yang Mau Bunuh Diri, Anak 9 Tahun Ikut Tewas Tenggelam

Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas A Balikpapan atau Basarnas Kaltim Kaltara menerima informasi kejadian tersebut pada pukul 21.55 wita dari Polairud Polresta Samarinda.

Dari informasi tersebut, diketahui kapal klotok tenggelam sekitar pukul pukul 11.30 Wita

Basarnas Kaltim menjelaskan, mulanya Iwan diajak oleh Ari untuk mencari besi di sekitar ponton atau disebut tanggar di lokasi kejadian.

Korban menjemput saksi menggunakan perahu klotok mengarah ke Pulau Buaya.

Beberapa menit kemudian korban beserta saksi berhasil mengumpulkan tanggar tersebut dan dimasukan ke dalam karung.

Baca Juga: Sampan Terbalik saat Jala Ikan, Warga Pekanbaru Hilang di Sungai Siak

Kemudian korban menggunakan kapal kedua, yaitu perahu ces yang mengangkut hasil tanggar berjumlah 330 kilogram untuk dijual di Bantuas Pos Palaran.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait