alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Manfaatkan Kondisi, Calo Plasma Konvalesen dan Penipu, Incar Keluarga Pasien Covid-19

Denada S Putri Jum'at, 30 Juli 2021 | 12:08 WIB

Manfaatkan Kondisi, Calo Plasma Konvalesen dan Penipu, Incar Keluarga Pasien Covid-19
Plasma Konvalesen yang didonorkan warga ditaruh di kotak khusus untuk selanjutnya dipergunakan di Kantor Palang Merah Indonesia (PMI) DKI Jakarta, Senen, Jakarta Pusat, Jumat (23/7/2021). [Suara.com/Alfian Winanto]

Belajar dari itu, himbauan kepada semua keluarga pasien kasus Covid-19 untuk lebih hati-hati.

SuaraKaltim.id - Di tengah meningkatnya jumlah permintaan plasma konvalesen, muncul praktik calo plasma. Kasus ini sudah terdeteksi terjadi di Kabupaten Tuban dan Bojonegoro, Jawa Timur.

"Jadi calo itu dia memanfaatkan keluarga pasien yang sudah panik dan bingung mencari plasma konvalesen," kata petugas Hubungan Masyarakat Unit Donor Darah Palang Merah Indonesia Kabupaten Tuban Sarju Efendi dalam laporan Bloktuban, yang dikutip dari Suara.com, Jumt (30/07/2021).

Bagaimana sang calo beroperasi?

Para pelaku biasanya memanfaatkan informasi permintaan plasma konvalesen yang diunggah keluarga pasien kasus Covid-19 ke media sosial dan pesan percakapan.

Baca Juga: INFOGRAFIS: Terapi Plasma Konvalesen untuk Pasien Covid-19

Pelaku kemudian menghubungi nomor telepon yang tercantum dalam informasi permintaan itu.

Menurut keterangan Sarju, pelaku mengatakan bisa membantu mendapatkan plasma konvalesen dengan cepat. "Dengan alasan mungkin ia bisa koordinasi dengan petugas PMI atau kenal orang dalam PMI," kata Sarju.

"Ujung-ujungnya meminta imbalan sejumlah uang yang diminta transfer dimuka," sambungnya.

Mengklaim bisa pertemukan dengan pendonor

Sarju mengetahui adanya praktik calo, setelah dihubungi beberapa keluarga pasien.  Salah satunya keluarga dari pasien, yang dirawat di rumah sakit di Surabaya. Saa itu, keluarga pasien sedang berusaha mencari pendonor.

Baca Juga: Terapi Plasma Konvalesen: Ketahui Pengertian, Syarat, Hingga Harganya

"Ini barusan saya alami juga, saya dapat telepon dari keluarga pasien X yang dirawat di RS Surabaya. Keluarga tersebut barusan dihubungi nomor baru mengatasnamakan calon pendonor plasma atas nama Y yang sudah ambil sampel dan cek titer antibodi di PMI Tuban," ucapnya.

Baca Juga

Berita Terkait