alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mantan Bintang Film Dewasa Mia Khalifa Salahkan CIA dalam Kudeta Taliban di Afghanistan

Chandra Iswinarno | Denada S Putri Jum'at, 20 Agustus 2021 | 13:21 WIB

Mantan Bintang Film Dewasa Mia Khalifa Salahkan CIA dalam Kudeta Taliban di Afghanistan
Mia Khalifa (instagram.com/miakhalifa)

Mantan bintang film dewasa keturunan Lebanon, Mia Khalifa menuding badan intelijen Amerika Serikat (AS) CIA sebagai dalang atas terjadinya bencana kemanusiaan di Afghanistan.

SuaraKaltim.id - Mantan bintang film dewasa keturunan Lebanon, Mia Khalifa menuding badan intelijen Amerika Serikat (AS) CIA sebagai dalang atas terjadinya bencana kemanusiaan yang kini terjadi di Afghanistan.

Menyadur dari Toronto Sun, pada Rabu (18/8/2021), perempuan berusia 28 tahun ini menyatakan hal tersebut dalam unggahannya di media sosial Instagram miliknya.

Dalam unggahan tersebut, dia mengaku takut dengan peristiwa yang terjadi di negara Asia Tengah tersebut.

Masa lalu Mia Khalifa yang lahir di Lebanon dan bersama keluarganya merupakan pelarian yang memilih ke AS sebagai tempat tujuan. Hal itu dilakukan lantaran terjadinya konflik sektarian yang terus menerus di negara tersebut.

Baca Juga: Pemerintah Berhasil Evakuasi 26 WNI dari Afghanistan dengan Pesawat TNI AU

Selain CIA, Khalifa juga mengecam Presiden Afghanistan Ashraf Ghani. Lantaran setelah terguling dalam sebuah kudeta yang dilakukan Milisi Taliban, orang nomor satu Afghanistan tersebut malah melarikan diri.

“Dan ke mana dia pergi? Negara mana pun yang dia masuki harus melarang dia mencari perlindungan dan meninggalkan warganya di tangan Taliban,” tulisnya.

Dalam unggahan tersebut, Mia Khalifa juga mengingatkan kembali awal mula keterlibatan badan intelijen AS tersebut yang menciptakan dan mendanai Taliban.

“(Ini) saat yang tepat untuk mengingatkan semua orang bahwa CIA Amerika adalah orang yang pertama kali menciptakan dan mendanai Taliban.”

Pemerintah AS sendiri disebut-sebut memasok uang dan senjata kepada Mujahidin Afghanistan yang memerangi Soviet saat Perang Dingin sebelum Perang Saudara Afghanistan pecah pada 1979.

Baca Juga: Akhirnya! Mia Khalifa Menyesal Jadi Bintang Porno: Sangat Hina, Sangat Menyakitkan

Khalifa juga mengecam negaranya sendiri, Lebanon. Dia mengemukakan, karenanya AS menarik pasukan dan membuat Orang Afghanistan rentan terhadap keinginan kediktatoran brutal.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait