alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Museum Mulawarman Adakan Virtual Tour Pertama, Buruan Join!

Denada S Putri Minggu, 22 Agustus 2021 | 17:30 WIB

Museum Mulawarman Adakan Virtual Tour Pertama, Buruan Join!
Museum Mulawarman Tenggarong, Kutai Kartanegara. [Istimewa]

Target utamanya adalah anak-anak pelajar dan mahasiswa untuk belajar sejarah

SuaraKaltim.id - Melihat lokasi museum dengan kualitas pemandangan yang diberikan langsung depan mata kita. Secara keseluruhan objek dan view yang ditawarkan 360º dapat memberikan kesan tersendiri, khususnya bagi kamu yang senang bereksplorasi lokasi secara virtual.

Yah, alternatif ini ditawarkan pemerintah semenjak pandemi Covid-19 terjadi. Wisata virtual menjadi solusi yang tepat untuk tetap bisa melakukan eksplorasi tanpa harus datang ke lokasi.

Beberapa museum di Indonesia juga sudah melakukan itu. Diantaranya, Museum Nasional, Museum Kepresidenan, Museum Sangiran, Museum Benteng Vredeberg, serta Museum Seni Rupa & Keramik.

Tak mau ketinggalan, Museum Mulawarman juga akan melakukan hal senada. Di konfirmasi secara terpisah, Kepala UPTD Museum Mulawarman, Jaka Budiana mengatakan, selama PPKM pihaknya tidak menerima wisatawan yang datang ke museum, dan akan mengoptimalkan wisata museum melalui virtual.

Baca Juga: Lexus Indonesia Gelar Pameran Virtual Lexus Immersive World

“Selama pemberlaukan PPKM, pihak Satgas Covid-19 Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar) tidak mengijinkan Museum Mulawarman untuk beroperasi, oleh karena itu kita memanfaatkan dunia digital untuk memamerkan beberapa koleksi denga tema-tema tertentu,” katanya, Minggu (22/8/2021).

Ia menjelaskan, untuk pertama kalinya pihak Museum Mulawarman mengadakan virtual tour. Dimana, semua masyarakat dapat menyaksikan secara live di kanal youtube Museum Mulawarman.

“Rencananya besok (Senin 23 Agustus 2021) kita akan live virtual, dengan tema 'Peradaban Islam di Kutai Kartanegara',” jelasnya.

Lebih lanjut, adapun isi dari virtual tersebut dan menampilkan koleksi-koleksi peninggalan Kesultanan Kutai Kartanegara, serta bangunan-bangunan tua dalam penyebaran Agama Islam pada masa kerajaan.

Ia mengungkapkan, target utamanya adalah anak-anak pelajar dan mahasiswa untuk belajar sejarah, hal itu yang ditawarkan oleh pengelola museum. Pasalnya, para wisatawan yang berkunjung kebanyakan dari kalangan tersebut.

Baca Juga: Terpuruk, Bantul Emoh Pilih Wisata Virtual Untuk Geliatkan Sektor Pariwisata

“Kebanyakan dari kalangan pelajar dan mahasiswa, yang belajar tentang sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara di Museum Mulawarman,” ungkapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait