alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Luhut Minta Masyarakat Tak Terlalu Bergembira, Covid-19 Varian MU Mulai Mengintai

Denada S Putri Selasa, 07 September 2021 | 07:55 WIB

Luhut Minta Masyarakat Tak Terlalu Bergembira, Covid-19 Varian MU Mulai Mengintai
Ilustrasi tulisan Covid-19 Varian MU. [Istimewa]

Varian MU ini pertama kali terdeteksi di Kolombia, kemudian menyebar di Amerika Selatan, dan Eropa.

SuaraKaltim.id - Penurunan kasus Covid-19 di Indonesia diharap tak melonggarkan protokol kesehatan (Prokes) yang dijalani masyarakat. Bahkan penurunan tersebut diharap tidak menjadi euforia berlebih yang bisa saja terjadi.

Hal itu disampaikan Koordinator PPKM Jawa dan Bali, Luhut Binsar Pandjaitan. Ia meminta kepada masyarakat untuk tak terlalu bergembira dengan penurunan kasus, karena katanya masih ada ancaman varian baru yang mengintai.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) itu mengatakan, ada varian B.1.621 atau varian MU. Varian MU ini pertama kali terdeteksi di Kolombia, kemudian menyebar di Amerika Selatan, dan Eropa.

"Saya sekali lagi mengimbau kita semua supaya kompak untuk disiplin, saling mengingatkan, supaya kita jangan kena lagi gelombang ketiga," katanya dikutip dari Suara.com, Selasa (7/9/2021).

Baca Juga: PPKM Diperpanjang Hingga 13 September 2021, Dine In di Mall Berubah Jadi 60 Menit

Ia juga meminta agar semua pihak harus saling mengingatkan untuk tetap patuh pada prokes 3M. Yakni memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan.

"Karena tadi sudah dijelaskan ada tadi varian MU, kalau ini berlanjut seperti ini terus akan bisa timbul varian-varian lain kita tidak tahu apakah lebih dahsyat atau lebih keras atau bagaimana," jelasnya.

Ia menyarankan kepada semua pihak di Bumi Pertiwi untuk tidak memanfaatkan pandemi dalam kepentingan politik.

"Jangan kita politisasi ini, kita bicarakan betul-betul, ini untuk keselamatan kita semua," tegasnya.

Untuk diketahui, pemerintah kembali memperpanjang masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berlevel di Jawa dan Bali mulai 7-13 September 2021. Kemudian untuk luar Jawa dan Bali mulai 7-20 September.

Baca Juga: 6,22 Juta Warga di DKI Jakarta Telah Divaksin Dua Dosis

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait