alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jangan Asal Kasih, Kemenag Bontang Beber Motif Penipuan Atas Nama Sumbangan Masjid

Denada S Putri Jum'at, 15 Oktober 2021 | 20:43 WIB

Jangan Asal Kasih, Kemenag Bontang Beber Motif Penipuan Atas Nama Sumbangan Masjid
Ilustrasi sumbangan. [Istimewa]

Selama ini, kami keluarkan dulu surat izin dan barulah para pengurus masjid boleh meminta sumbangan."

SuaraKaltim.id - Kantor Kementerian Agama Kota Bontang mengimbau warga agar lebih teliti saat memberi sumbangan ke oknum yang mengatasnamakan masjid. 

Penyelenggara Zakat dan Wakaf, Kemenag Bontang, Yarkani mengatakan, syarat menarik sumbangan ke warga atas nama masjid harus mengantongi surat izin dari Kemenag Bontang. Jika tidak ada maka, masyarakat berhak tidak memberikan sumbangan tersebut kepada oknum yang meminta-minta. 

"Selama ini, kami keluarkan dulu surat izin dan barulah para pengurus masjid boleh meminta sumbangan kepada masyarakat Bontang," katanya dilansir dari KlikKaltim.com--Jaringan Suara.com, Jumat (15/10/2021). 

Ia mengajak warga supaya mengantisipasi penipuan atas nama sumbangan rumah ibadah. Menurutnya, praktik curang seperti itu biasanya mudah ditemui di pusat-pusat keramaian. Bahkan, ada juga yang datang ke rumah-rumah warga. 

Baca Juga: Sedih Banget, Perbaikan Jalanan di Kota Bontang Batal Tahun Ini

"Antisipasi banyaknya penipuan. Jadi masyarakat diminta waspada dan terlebih dahulu meminta legalitas dari oknum tersebut," bebernya.

Ia menjelaskan, modus penipuan biasanya membawa dokumen rekomendasi dari rumah ibadah di luar daerah, semisal wilayah yang terisolir, seperti di desa-desa yang tidak banyak orang ketahui. 

"Biasanya mereka pakai nama-nama mesjid yang ada di jalan kilo. Karena tidak banyak yang tau," ujarnya. 

Kata pria yang akrab disapa Abah ini, biasanya dokumen itu masa berlakunya telah habis. Namun digunakan lagi untuk kepentingan oknum demi meraup keuntungan pribadi. 

Mereka beranggapan, jika surat rekomendasi yang digunakan itu tidak begitu diperhatikan oleh masyarakat selaku pemberi sedekah.

Baca Juga: Siap-siap, Kementerian Agama Optimistis Berangkatkan Jemaah Haji Indonesia Tahun Depan

"Karena yang ngasi sedekah itu tidak begitu perhatikan," bebernya. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait