facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gangguan Tidur dan Salah Penggunaan Obat, IRT di Banjarbaru Akhiri Hidup dengan Tusuk Leher

Denada S Putri Kamis, 05 Mei 2022 | 11:01 WIB

Gangguan Tidur dan Salah Penggunaan Obat, IRT di Banjarbaru Akhiri Hidup dengan Tusuk Leher
Ilustrasi mayat, korban pembunuhan, mayat perempuan (shutterstock)

Petugas menemukan di samping tubuh korban ada terdapat sajam..."

SuaraKaltim.id - Penyebab kematian Mariyati (57) akhirnya terungkap. Menyusul hasil dari olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) yang dikumpulkan. Terdiri dari barang bukti, keterangan saksi, hasil visum dari petugas RS Idaman Kota Banjarbaru dan petugas Inafis Polres Banjarbaru.

Dari semua itu disipulkan wanita paruh baya tersebut murni bunuh diri. Maryati ditemukan bunuh diri akibat salah penggunaan obat dan depresi gangguan tidur.

Untuk diketahui jasad Mariyati ditemukan di rumahnya, Jalan Sukarelawan Gang Al Jauhar RT 024, RW 010, Kelurahan Loktabat Utara, Kecamatan Banjarbaru Utara, Kota Banjarbaru, pada Selasa (3/5/2022) sekitar pukul 11.00 Wita oleh sang anak.

Kapolres Banjarbaru AKBP Nur Khamid melalui Kasi Humas Polres Banjarbaru, AKP Tajudin Noor menerangkan saat ditemukan pertama kali tubuh Mariyati dalam keadaan terlentang dengan tangan menghadap ke atas dan mengenakan daster warna biru motif bunga.

Baca Juga: Anak yang Disebut Digorok Ibunya karena Bangunin Sahur Klarifikasi, Gayanya Disorot: Nyalahin Netizen, Sok Seleb

“Petugas menemukan di samping tubuh korban ada terdapat sajam, berupa satu buah pisau dapur, satu buah arit tanpa gagang dan satu buah pisau dapur dari atas sumur dan asahan batu,” paparnya, melansir dari KanalKalimantan.com--Jaringan Suara.com, Kamis (5/5/2022).

“Saat dilakukan pemeriksaan pada tubuh korban, petugas juga mendapati satu mata luka di bagian leher korban,” sambungnya.

Dari hasil visum oleh dokter di RS Idaman Kota Banjarbaru, ada luka di bagian leher tenggorokan memliki kedalaman 4 cm dengan lebar 2,5 cm dan panjang ke bawah 3 cm. Sementara, di bagian tubuh lainnya tidak ditemukan mata luka lainnya.

Sehingga petugas menyimpulkan pelaku mengakhiri hidupnya dengan menusukkan pisau dapur yang ada di dekatnya, yang ditusukkan ke bagian leher. Akibatnya Mariyati kehabisan darah dan akhirnya meninggal dunia.

Saksi yang mana suaminya sendiri menerangkan bahwa Mariyati sekitar 6 bulan lalu terkena Covid-19. Semenjak sembuh dikatakan suami ia tidak bisa tidur. Hal itu dirasakan hingga sekarang.

Baca Juga: Geger Ibu Tusuk Leher Anak Gegara Bangunkan Sahur, Polisi Ungkap Faktanya

Kemudian sang istri juga diketahui berobat ke dokter dan diberi resep. Sejak saat itu Mariyati mengalami ketergantungan obat dan jika pelaku tidak bisa tidur pelaku dengan sendirinya membeli obat ke apotik tanpa resep dokter.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait