alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Markis Kido Meninggal, Ini Ungkapan Duka Mendalam Pebulutangkis Hendra Setiawan

Chandra Iswinarno Senin, 14 Juni 2021 | 21:16 WIB

Markis Kido Meninggal, Ini Ungkapan Duka Mendalam Pebulutangkis Hendra Setiawan
Pasangan ganda putra Jaya Raya Jakarta, Hendra Setiawan/Markis Kido [Humas PBSI]

Meninggalnya Markis Kido yang dikabarkan kena serangan jantung saat bermain bulutangkis di lapangan badminton menorehkan duka di dunia bulutangkis tanah air.

SuaraKaltim.id - Meninggalnya Markis Kido yang dikabarkan kena serangan jantung saat bermain bulutangkis di lapangan badminton menorehkan duka di dunia bulutangkis tanah air. Tak terkecuali yang diarasakan atlet bulutangkis ganda Indonesia Hendra Setiawan.

Bagi Hendra Setiawan, Markus Kido merupakan rekan perjuangannya meniti karier hingga puncak di berbagai kejuaraan dunia bulutangkis mancanegara.

"Ikut berduka cita yang sangat mendalam buat salah satu partner terbaik saya dalam suka maupun duka.. Dia salah satu pemain yang luar biasa dan sangat bertalenta.. Saya ingin mengucapkan banyak terimakasih karena sudah menjadi partner yang sangat baik buat saya dalam waktu menang ataupun kalah.. Terimakasih sudah berpartner mulai dari nol dan berjuang bersama selama 14 tahun. Terimakasih Kido & selamat jalan ."

Sebelumnya diberitakan, mantan pebulutangkis kebanggaan Indonesia Markis Kido meninggal dunia pada Senin (14/6/2021). Kabar tersebut disampaikan mantan pebulutangkis tunggal putri Indonesia, Yuni Kartika melalui akun Instagramnya.

Baca Juga: Markis Kido Embuskan Nafas Terakhir di Lapangan Bulu Tangkis, Usai Kena Serangan Jantung

"BREAKING NEWS!! Telah meninggal dunia salah satu pebulutangkis terbaik tanah air “Markis Kido” Semoga amal dan ibadahnya diterima disisi Tuhan YME!! Amin Selamat jalan Markis Kido…"

Legenda bulutangkis Indonesia ini diketahui meninggal dalam usia 36 tahun. Karir Markis berawal di Pelatnas Cipayung. Markis kali pertama memulai karier di dunia bulutangkis dipasangkan dengan Hendra Setiawan.

Kombinasi Markis-Hendra terbukti sukses dengan sederetan juara yang berhasil disabet, seperti Djarum Indonesia Open (2005), Hongkong Open (2006), World Championship (2007), Olimpiade Beijing (2008), Malaysian Super Series (2008).

Meski terbilang sukses, ketidakcocokan kontrak yang ditawarkan PB PBSI membuat Markis dan Hendra memutuskan hengkang dari Pelatnas di 2009.

Keluar dari Pelatnas tidak membuat mereka kehilangan skill bermain. Dibuktikan dengan keberhasilan mereka menyabet gelar juara laga Singapura Open yang diselenggarakan, Juni 2012.

Baca Juga: Markis Kido Wafat, Hendra Setiawan Beri Ucapan Menyentuh Kalbu

Namun kesolidan ganda putra unggulan ini terhenti pada Agustus 2012. Saat itu, Hendra Setiawan memutuskan kembali ke Pelatnas Cipayung.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait