facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ada 367 Guru Honorer Balikpapan Diangkat Jadi PPPK, Ini Kisah Hamudin, Naban 23 Tahun dan Bahagia Karena Dilantik

Denada S Putri Kamis, 31 Maret 2022 | 15:03 WIB

Ada 367 Guru Honorer Balikpapan Diangkat Jadi PPPK, Ini Kisah Hamudin, Naban 23 Tahun dan Bahagia Karena Dilantik
Hamudin (kiri), guru honorer 23 tahun di Balikpapan yang bahagia karena dilantik PPPK. [ANTARA]

Saya bersyukur karena penghasilannya juga bertambah daripada sebelumnya, ucapnya semringah.

SuaraKaltim.id - Kabar baik datang dari para guru honorer di Balikpapan. Sebanyak 367 guru honor di Kota Pelabuhan dilantik menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Pelantikan itu berlangsung di Balai Kota Balikpapan, Rabu (30/3/2022) petang kemarin.

Hamudin, salah satu tenaga pengajar di SMP Negeri 1 Balikpapan mengaku bersyukur atas pelantikan tersebut. Ia juga salah satu dari guru honor yang dilantik.

Pria 54 tahun itu menantikan kabar bahagia tersebut. Dari ratusan orang, siapa sangka ia juga masuk dari orang-orang tersebut.

“Akhirnya,” kata pria 54 tahun tersebut singkat, dilansir dari ANTARA.

Baca Juga: Demi Keselamatan, Balikpapan Butuh Sistem Transportasi Angkutan Darat yang Baru, Seperti?

Usianya yang terbilang sudah lanjut tersebut, membuat dirinya sadar untuk bisa maksimal dalam mengabdikan diri sebagai seorang guru. Karena masa pengabdiannya hanya tersisa 6 tahun saja.

Yah, berdasarkan Surat Kepala BKN Nomor: K.26-30/V.119-2/99 tentang Batas Usia Bagi PNS yang Memegang Jabatan Fungsional (JF), secara umum batas usia pensiun PNS dibagi menjadi tiga tingkatan. Untuknya, ia memegang JF di usia 60 tahun. Karena pejabat pimpinan tinggi dan pejabat fungsional madya.

“Saya bersyukur karena penghasilannya juga bertambah daripada sebelumnya,” ucapnya semringah.

Sementara itu, ada 380 orang honorer yang lulus tes untuk menjadi PPPK pada tahun ini. Namun, ke-13 orang masih belum selesai proses administrasinya. Sehingga akan dilantik pada kesempatan terpisah.

Para guru honorer yang dilantik menjadi PPPK tersebut mengisi penugasan sebagai guru kelas, guru pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan, dan guru-guru mata pelajaran di sekolah-sekolah di Balikpapan.

Baca Juga: Dugaan Ada Pengetap Solar yang Bermain, Sopir dan Mahasiswa Kembali Demo di Balikpapan

"Sejak 1999 menjadi guru honorer. Saya juga pernah ikut tes Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) namun tak lulus. Saya tak pernah putus asa untuk ikut tes. Saya yakin harapan saya dengan menjadi guru status PPPK (membuat) kesejahteraan (saya) akan lebih baik," jelasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait