alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dicari, Pompa Portabel dan Pintu Air Untuk Tangani Banjir di Kota Peradaban

Denada S Putri Senin, 30 Agustus 2021 | 16:28 WIB

Dicari, Pompa Portabel dan Pintu Air Untuk Tangani Banjir di Kota Peradaban
Banjir di Jalan Padat Karya dan Bengkuring, Kelurahan Sempaja Timur, Kecamatan Samarinda Utara. [Suara.com/Apriskian Tauda Parulian]

"Banjir adalah bagian dari kondisi iklim di Samarinda."

SuaraKaltim.id - Diguyur hujan selama hampir 5 jam, Kota Tepian mengalami banjir terparah untuk tahun ini. Sebanyak 53 titik terendam saat hujan turun, Minggu (29/8/2021) malam.

Fenomena ini pun disorot oleh Yustinus Sapto Hardjanto, pemerhati sungai, danau, rawa (SADAR). Menurutnya, fenomena ini bukanlah hal asing bagi Kota Peradaban, Samarinda. Alasannya, tak lain karena karakter geografis kota ini yang berada di perlembahan.

"Banjir adalah bagian dari kondisi iklim di Samarinda," ungkapnya, Senin (30/8/2021).

Katanya, jika kini banjir menjadi masalah, hanya ada dua alasan. Pertama, kota ini tengah berkembang. Kedua, kota ini dikembangkan dengan konsep yang mengingkari realitas sistem keairan dan pengaliran alamiahnya.

Baca Juga: Samarinda Diguyur Hujan 5 Jam, 53 Titik Terendam Banjir, 2 Tiang Listrik Tumbang

Baginya, paradigma membangun kota ini tidak berbasis model yang ramah air. Bentuk tidak ramah air  yang ia maksud ialah penggunaan atau konversi lahan yang tidak berkesesuaian dengan air.

"Salah satunya adalah konversi rawa menjadi daratan. Konversi ini tidak dikompensasi sehingga ruang air menjadi hilang," ujarnya.

Bentuk lain yang ia jadikan contoh adalah perkerasan permukaan lahan secara masif. Ia mengatakan, lahan perkotaan sebagian besar mengalami perkerasan.

Dimana beberapa lahan kota ditutupi oleh semen. Sehingga, air hujan yang turun sebagian besar menjadi air permukaan (run off).

"Dan badan-badan air, baik alami maupun buatan tidak lagi cukup untuk menampung air limpasan ini maka terjadilah banjir," jelasnya.

Baca Juga: Tercebur Gegara Panik, Tim SAR Gabungan Perluas Area Pencarian Solihin di Kali BKB

Ia memaparkan, banjir pada dasarnya karena koefisien air permukaan yang tinggi lantaran infiltrasi ke dalam tanah rendah. Air permukaan yang tinggi tersebut, tidak mempunyai ruang tampung sementara, karena rawa atau danau telah dikonversi menjadi daratan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait